Beranda Updates Mengenal Perbedaan Jenis Mesin SOHC dan DOHC

Mengenal Perbedaan Jenis Mesin SOHC dan DOHC

JAKARTA, Carvaganza.com — Di pasar otomotif Indonesia lazim dijual kendaraan bermesin istilah Single Over Head Camshaft (SOHC) dan Double Over Head Camshaft (DOHC). Biasanya kerap Anda jumpai pada brosur atau terpampang pada blok mesin mobil yang ditawarkan. Namun sebagian besar dari Anda mungkin awam dan tidak terlalu paham dengan fungsi dari mesin-mesin tersebut.

Perkembangan teknologi dan keinginan membuat pabrikan merombak teknologi kepala silinder mesin OHV (Overhead Valve) dimana penempatan camshaft ada di bawah katup. Hal ini dianggap kurang efisien. Lalu berkembang menjadi SOHC dengan posisi camshaft yang di bawah, kini dipindah ke atas. Lalu muncul juga teknologi DOHC. Sesuai namanya, mesin ini memiliki dua camshaft atau sebutan lainnya noken-as yang masing-masing memiliki gear tersendiri dan terhubung dengan puli kruk-as.

Terlepas dari berapa silinder terpasang, kedua sistem itu punya jumlah camshaft atau noken as berbeda. Posisinya tepat berada di silinder head. Dengan konfigurasi berlainan, bagus yang mana? Siapa yang lebih unggul? Oke kita coba bahas satu per satu:

SOHC

Keduanya punya fungsi sama. Baik SOHC maupun DOHC amat berperan dalam pembakaran internal. Ujung-ujungnya pada efisiensi jumlah asupan bahan bakar. SOHC merupakan kependekan dari Single Over Head Camshaft. Artinya hanya ada satu noken as yang digunakan pada mesin. Secara umum enjin segaris kerap memiliki satu noken as. Sedangkan mesin datar dan berkonfigurasi V dibekali dua noken as tiap silindernya.

Nah, untuk lebih detail. Noken as terletak di tengah cylinder head. Sehingga SOHC memiliki dua katup. Satu berfungsi guna mengatur bahan bakar masuk. Sedangkan lainnya mengatur keluar semburan gas buang. Pengaturan buka-tutup klep digerakkan oleh rocker arm yang terhubung langsung dengan noken as.

Tapi seiring perkembangan sofistikasi teknologi, sekarang ada juga mesin SOHC dengan empat katup. Contohnya jajaran produk Honda: Mobilio, BR-V, Jazz, HR-V dan Brio. Semua mengantongi 16 valve beserta tingkat keiritan BBM yang diklaim tinggi. Lantas bagaimana dengan jenis dua noken as?

Baca juga: Wuling 1.000 Hari di Indonesia, Berkat Kejelian Mengamati Pasar

DOHC

Mesin DOHC merupakan singkatan dari Dual Over Head Camshaft. Sesuai dengan namanya, tertanam dua noken as pada mekanikal pacu. Dalam satu piston ada dua camshaft yang masing-masing menggerakkan dua katup sekaligus. Satu buah difungsikan guna mengatur dua katup sebagai pintu masuk campuran bensin dan udara ke ruang bakar. Sementara lainnya menata bukaan dua katup untuk jalur keluarnya gas buang.

Dengan dua katup artinya membuat kapasitas campuran bensin dan udara ke ruang bakar lebih banyak. Selain itu, adanya dual katup juga menjadikan mesin lebih dingin lewat distribusi operasi yang sama. Beberapa pabrikan mengklaim, enjin DOHC memberi rasa berkendara lebih mulus tanpa adanya gangguan suara bising dari jantung mekanis. Akselerasi pun dikatakan lebih tangkas.

Empat katup pada mesin DOHC, sayangnya membutuhkan lebih banyak daya untuk mengatur kedua klep. Makin banyak tenaga yang dipakai, membuat konsumsi bahan bakar lebih besar. Bisa dibilang mesin SOHC cukup efisien dari sisi bahan bakar. Tapi bukan berarti mesin DOHC tak bisa hemat dari sisi bahan bakar. Lini produk Wuling juga menggunakan sistem ini. Misal Confero S, Cortez dan Almaz.

Untuk memperoleh lecutan tenaga, torsi dan efisiensi maksimal. Baik enjin DOHC maupun SOHC banyak dipengaruhi bermacam faktor. Misalnya besaran diameter katup, posisi atau sudut payung klep, diameter dan panjang langkah piston serta peranti lain. Perlu diingat pula, yang paling berimplikasi pada kehematan BBM ialah cara berkendara. Bagaimana si pengemudi bisa menjaga putaran mesin tetap stabil. Direkomendasikan tak melebihi 3.000 rpm kemudian pergerakannya senantiasa konstan.

Sumber: Wuling

Baca juga: Sebelum Beli Mobil, Kenali Perbedaan Jenis Mesin SOHC dan DOHC

ANJAR LEKSANA | RAJU FEBRIAN

Video Terbaru Youtube Carvaganza

Video Terbaru Youtube The Official Oto

Last Updates

Harga Rp 829 Juta, Ini Kelebihan New Mercedes Benz GLB

JAKARTA, carvaganza.com – Peluncuran New Mercedes-Benz GLB dilakukan bersamaan dengan GLA 200 Progressive Line. Kedua model ini bermain di segmen yang sama yakni SUV/Crossover...

Barisan Fitur Canggih Yang Tersemat di New Mercedes-Benz GLA

JAKARTA, Carvaganza.com – Mercedes-Benz GLA 200 Progressive Line sudah masuk ke pasar nasional. Model ini menjadi SUV termurah pabrikan Mercy di Indonesia dengan banderol...

Proton X50 Sudah Siap Meluncur, Gunakan Turbo Lansiran Geely-Volvo

KUALA LUMPUR, Carvaganza.com – Jumlah model line-up Perusahaan Otomobil Nasional (Proton) bakal bertambah. Pabrikan Malaysia ini sedang bersiap menjual medium SUV X50 yang memiliki...

Rolls-Royce Ghost Extended Meluncur, Penambahan Dimensi Dibungkus Kemewahan

GODWOOD, Carvaganza.com - Belum genap sebulan sejak resmi diluncurkan, Rolls-Royce merilis model tambahan untuk Ghost. Yakni Ghost Extended dengan  penambahan dimensi panjang untuk memberikan...

Peugeot 508 PSE Mendebut, Versi Performa Berjantung Plug-in Hybrid

PARIS, carvaganza.com - Peugeot telah merilis model paling bertenaga dalam jajaran produknya. Adalah 508 Peugeot Sport Engineered (PSE) yang merupakan hasil besutan divisi performa...