Beranda Updates Tersandung Euro4, Isuzu Panther Segera Stop Produksi?

Tersandung Euro4, Isuzu Panther Segera Stop Produksi?

JAKARTA, Carvaganza.com – Saat ini mungkin tak banyak yang mengenal Isuzu Panther. Model yang dalam bahasa Jepang disebut Isuzu Pansā ini adalah salah satu mobil yang terkenal di era 1990-2000 an. Namun perkembangan teknologi yang pesat plus persiangan ketat membuat Panther tertinggal. Kini nasibnya tinggal menunggu waktu.

Adalah regulasi standar emisi Euro4 yang diberlakukan tahun depan menjadi masalah. Mesin diesel yang digunakan Panther dinilai tak mampu mengejar standar yang kini jadi aturan itu. Entah mengapa memasuki usianya yang ke-29 tahun, jantung mekanis Panther tak banyak mengalami perubahan signifikan.

PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI) sebagai pemegang merek Isuzu di Indonesia mengakui jika keberlangsungan Panther tetap dijual atau tidak berada di tangan prinsipal. Sebagai informasi, Panther tidak lagi dijual di pasar global alias hanya ada di Indonesia. Mobil yang sempat diproduksi di Filpina dan India itu tak lagi dijual. Mereka lebih fokus menggarap mu-X yang menyasar segmen SUV.

“Yang membuat kami bisa lanjut atau tidak (produksi Panther) adalah keterlibatan principal kami. Kalau prinsipal kami mau untuk menjalankan itu, dan ikut regulasi, kami jalan,” jelas General Manager Marketing PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI), Attias Asril.

Jika hal ini tetap didiamkan, kemungkinan besar Panther stop diproduksi. Puncaknya sendiri 7 April 2021, saat regulasi emisi Euro4 resmi dilaksanakan. “Ya titiknya pasti di Euro  4. Kalau engine masih boleh ya bisa-bisa aja, tapi apa iya diperbolehkan,” jelasnya.

Penjualan

Sebagai informasi, tahun lalu Isuzu mencatat penjualan 25.315 unit. Dari angka ini Panther terjual sebanyak 763 unit dan Panther Pick-Up 608 unit. Bukan angka yang menggembirakan. Saat ini menawarkan 4 varian Panther yaitu Smart, LS, LV, Grand Touring dan Pick-Up. Mobil ini dibanderol antara Rp 287 juta hingga Rp 343 juta.

Soal harga mungkin tak ada masalah. Kendalanya, ya itu tadi, soal mesin. Mobil ini sejak 2000-an mengusung mesin diesel 4JA1-L 2,5 liter disokong turbocharge. Sayangnya, ia tak berteknologi common rail. Padahal itu adalah modal penting, agar ia bisa dikonfigurasi lagi untuk mengikuti standar emisi Euro4. Jika dibandingkan pesaing terdekatnya, Kijang Innova. MPV buatan Toyota itu terus dikembangkan, bahkan telah dipasangkan common rail sejak lama.

Setelan yang diberikan pun sudah kalah bersaing dengan yang lain. Mesin Panther hanya mampu menghasilkan tenaga puncak 80 PS dan torsi tertinggi 192 Nm. Sementara Kijang Innova yang kini mengusung dapur pacu berkode 2GD-FTV, dengan kubikasi 2,4 liter menghasilkan daya sebesar 149 PS, dan momen puntir 360 Nm.

Pertanyaan mengenai Panther ini sudah berkali-kali dipertanyakan. Isuzu sendiri lebih memberikan fokus pada dua produk barunya mu-X dan D-Max atau mediun truk lainnya. Jadi bagaimana Isuzu?

Baca juga: Terkendala Euro4, Isuzu Panther Bakal Disuntik Mati

HAFID | RAJU FEBRIAN

Video Terbaru Youtube Carvaganza

Video Terbaru Youtube The Official Oto

Last Updates

DnZ Wheels, Velg Lokal Indonesia Berkualitas Internasional

JAKARTA, Carvaganza -- Produsen aftermarket Indonesia punya kemampuan untuk bersaing dengan produk-produk luar negeri. Menjawab kebutuhan velg aftermarket lokal, Garasi Drift melansir velg dengan...

Kilas Histori Honda CR-V, Di Jamannya Sempat Dianggap SUV Kemayu (Bagian 1)

JAKARTA, Carvaganza.com -  Kehadiran Honda CR-V Plug-in Hybrid (PHEV) di Beijing International Automotive Exhibition di Cina memuncaki member line-up SUV kompak tersebut. Kini sudah...

TIPS: Persiapan Kendaraan Anda Jelang Musim Hujan

JAKARTA, Carvaganza -- Tak lama lagi musim penghujan sepertinya akan datang. Sudah beberapa pekan ini kerap hujan turun. Sebentar lagi, jalanan yang tergenang air,...

F1: Hamilton Dipenalti, Bottas Menangkan GP Rusia 2020

SOCHI, Carvaganza.com – Menjawab ambisinya untuk paruh kedua musim 2020 ini, Valtteri Bottas akhirnya benar-benar berhasil merebut kemenangan di F1 Grand Prix Rusia 2020....

Booth Porsche Di Beijing Auto Show Bisa Ditonton Virtual, Ini Linknya

BEIJING, Carvaganza.com – Sebuah keadaan yang mendesak bisa membuat orang berpikir keras mencari jalan keluar. Seperti yang kita alami selama wabah COVID-19 menyerang dalam...