Beranda New Cars BMW iX3 Resmi Lahir, Penyempurnaan Teknologi SUV Elektrik

BMW iX3 Resmi Lahir, Penyempurnaan Teknologi SUV Elektrik

MUNICH, Carvaganza.com – Model SUV elektrik iX3 yang telah lama ditunggu-tunggu penggemar BMW, akhirnya diperkenalkan. Semenjak kehadiran prototipe pada 2018, publik terus digoda dengan berbagai teaser dan spyshot. Wujudnya sendiri tak terlalu bikin kaget, karena serupa dengan purwarupa dengan beberapa sedikit penyesuaian. Meski begitu, berbagai inovasi dibenamkan, termasuk menjadi model pertama yang diproduksi di Shenyang, Cina untuk pasar ekspor.

BMW mengambil basis X3 yang ditingkatkan aerodinamikanya dan berdimensi lebih rendah 750 mm. Soal desain, grille khas double kidney berukuran besar terpajang. Alih-alih mengaplikasikan kisi-kisi layaknya model mesin konvensional, area itu ditutup. Walau begitu, terdapat sedikit bukaan tak terlihat untuk memasukkan udara ke arah ruang roda.

Aksen biru disepuhkan pada beberapa area termasuk grille. Ini sebagai tanda khusus yang menunjukkan dirinya bagian dari lini BMW i. Sektor penerangan LED, lengkap dengan DRL yang membentuk separuh segi enam ganda terpasang. Memberikan kesan tajam dan premium.

Paling menarik adalah velg alumuniumnya. Dibuat khusus dengan bobot lebih ringan 15% dari bingkai roda yang pernah ada sebelumnya. Palangnya tertutup dengan corak V. Klaimnya mampu mengurangi resistensi angin dengan coefficient of drag (Cd) menurun 5%, sehingga mobil dapat membelah udara lebih tajam. Terdapat dua pilihan velg, 19 inci sebagai standar dan 20 inci (opsional).

Ini masih didukung saluran udara di ujung bumper, yang meminimalisir turbulensi di roda depan. Dilengkapi flap dengan 10 level pengaturan. Konsekuensinya penghematan energi yang mengizinkan mobil melaju lebih jauh 10 km. Struktur kolongnya ikut disetting dengan panel dan air deflector. Selain melindungi baterai yang ditempatkan di lantai, ini dapat mengalirkan angin ke diffuser di buritan. Formula ini memberikan Cd sebesar 0,29.

Untuk jantung mekanik, dipakai generasi kelima BMW eDrive. Terdapat berbagai penguatan signifikan dalam hal karakteristik performa, jangkauan jelajah, bobot, pemasangan dan fleksibilitas. Motor elektriknya mampu berputar hingga 17.000 rpm, mampu menghasilkan 290 PS (286 hp) sejak pijakan pedal akselerasi. Torsinya sendiri mencapai 400 Nm. Di atas kertas, iX3 diklaim dapat melesat dari posisi 0 ke 100 km/jam dalam 6,8 detik, atau setara dengan model X3 xDrive30i bermesin pembakaran konvensional. Untuk kecepatan tertingginya dibatasi secara elektronik di 180 km/jam.

Soal kemampuan bertualang, berdasarkan hasil test WLTP didapatkan jarak 460 km. Sementara menurut test NEDC diperoleh 520 km (dari posisi baterai penuh hingga habis). Baterainya telah didesain ulang, dengan peningkatan densitas sel. Total kapasitas tersimpan 80 kWh, dengan energi yang bisa terpakai 74 kWh. Kemudahan pengisian daya juga diperhatikan BMW, karena dapat dihubungkan stasiun charging berbagai tipe.

Ketika menggunakan terminal arus AC, sistem mengizinkan pengisian single-phase hingga 7,4 kW dan three-phase sampai 11 kW. Sementara arus DC membolehkan input yang lebih besar lagi mencapai 150 kW. Berapa waktu yang dibutuhkan? Penggunaan arus 11 kW membutuhkan 7,5 jam dari posisi nol ke 100%. Sedangkan DC dengan fast charging dari posisi nol ke 80% selama 34 menit. Sebagai informasi 10 menit pengisian memberikan daya cukup untuk melaju sejauh 100 km.

Energi tentunya juga didapat dari pengereman. Namun, BMW membawanya ke level yang lebih tinggi lagi. Kinerjanya dihubungkan dengan sistem navigasi dan driver assistance. Sebagai contoh, ketika mobil mendekati persimpangan atau kendaraan lain, deselerasi akan dimaksimalkan untuk memanen energi ke baterai.

Kemampuan berkendara turut disokong mode berkendara. Bila menginginkan pengalaman mengemudi lebih dinamis dapat menyetel ke Sport. Energi dari motor diantarkan lebih cepat ke roda, sehingga akselerasi terasa lebih responsif. Tersedia pula Comfort yang menentukan keseimbangan antara performa dengan efisiensi konsumsi energi. Pilihan lebih hemat terdapat pada Eco Pro.

Seluruh daya dorong ditransfer ke roda belakang, karena iX3 menganut single motor di buritan. Pengendalian juga ditopang suspensi Adaptive M suspension. Sesuai namanya, bersifat adaptif dan dapat diatur kinerjanya. Menariknya, setingan juga bisa di-update menggunakan transmisi over-the-air.

Ruang dalam mobil bernuansa premium, lengkap dengan aksen biru sebagai penanda lini elektrik. Ada tiga lima trim pilihan, tiga di antaranya dihiasi material kayu untuk kesan mewah dan klasik. Tak hanya ruangnya lapang, daya angkut barangnya dioptimalkan. Bila jok tak dilipat tersedia 510 liter di belakang. Meningkat menjadi 1.560 liter ketika bangku baris kedua rata lantai. Sementara joknya terdiri dari dua opsi kelir.

Sedangkan eksterior disediakan banyak pilihan warna : Carbon Black Metallic, Sophisto Grey Brilliant Effect Metallic, Mineral White Metallic, Phytonic Blue Metallic, Piedmont Red Metallic and Cashmere Silver Metallic. Ada pula two-tone, perpaduan Phytonic Blue Metallic atau Piedmont Red Metallic dengan Frozen Grey atau Pearl-effect Chrome.

Bila konsumen membeli tipe standar, bakal mendapatkan unit berpelek 19 inci. Ditambah fitur lengkap, seperti tailgate otomatis, panoramic sunroof, jok yang bisa diatur secara elektrik dan berpemanas, serta pengisi daya smartphone nirkabel. BMW Live Cockpit Professional dan BMW Intelligent Personal Assistant menjadi standar.

Pengalaman berkendara lebih aman berkat adanya Driving Assistant Professional. Mencakup Active Cruise Control with Stop&Go function, Steering and Lane Control Assistant, Lane Change Warning and Lane Departure Warning dan Park Distance Control. Tak ketinggalan High Beam Assistant dan BMW Drive Recorder.

Opsi lain dengan tambahan biaya diperkuat pelek 20 inci. Kemudian ketambahan Adaptive LED headlight, trim kulit Vernasca dan jok depan sporty dengan pendukung lumbar. Maskin seru, karena pengemudi dimanjakan Head-Up Display, High Beam Assistant dan Parking Assistant Plus yang diimbuhkan kamera belakang. Infotainment juga bisa dikontrol lewat gerakan tangan, serta perangkat audio Harman Kardon dan WiFi.

Harga dasarnya dikatakan pabrikan otomotif asal Jerman berada di bawah Rp 1,16 miliaran. Nantinya, BMW memakai seluruh teknologi motor, sistem elektronik, charging dan baterai yang digunakan iX3 ke model lain, yakni iNext dan i4 pada 2021.

MUHAMMAD HAFID

Video Terbaru Youtube Carvaganza

Video Terbaru Youtube The Official Oto

Last Updates

SUV Morris Garage HS Meluncur, Harga Mulai Rp 369,8 Juta

JAKARTA, Carvaganza.com – Pasar mobil SUV monokok medium di Indonesia semakin ramai. Pada hari ini, Kamis (13/8) telah meluncur SUV Morris Garage (MG) HS...

Tips Angkut Sepeda A la Pereli Nasional Rifat Sungkar

JAKARTA, Carvaganza.com – Bersepeda merupakan kegiatan yang mengasyikkan. Apalagi kalau bersepeda di daerah pedesaan di antara pepohonan teh dan pinus. Udara segar dapat membuat...

Buka Outlet Ke-15, Dokter Mobil Berikan Service Cuci AC Mobil Gratis

JAKARTA, Carvaganza – Bengkel spesialis AC dan Tune Up, Dokter Mobil, terus mengembangkan jaringannya. Setelah sukses membuka belasan outlet bengkel di wilayah Jadetabek, Surabaya...

Untuk Pertama Kalinya, BMW M3 akan Punya Versi Estate

MUNICH, Carvaganza.com – BMW memberikan kejutan pekan ini, dengan tanpa aba-aba merilis teaser untuk varian ekstra calon M3 terbaru. Melalui satu buah unggahan, M3...

Bentley Bentayga Speed 2021 Disegarkan, Masih Menyandang SUV Terkencang

CREWE, Carvaganza.com - Melalui Bentayga Speed 2021, Bentley ingin menerjemahkan arti mewah dan kencang dalam sebuah SUV. Model terbaru sebagai edisi penyegaran, sekaligus tetap...