Beranda Updates Toyota Ciptakan Teknologi Masa Depan Yang Berpusat Pada Manusia

Toyota Ciptakan Teknologi Masa Depan Yang Berpusat Pada Manusia

Akio Toyoda, President Toyota Motor Corporation. Foto: Toyota Global Newsroom

TOKYO, 24 Oktober 2019 – Presiden Toyota Motor Corporation Akio Toyoda pada sambutan pembukaan booth Toyota di Tokyo Motor Show kemarin (23/10) menegaskan bahwa tema Toyota pada TMS 2019 ini adalah kehidupan masa depan yang terfokuskan pada manusia. Makanya tak heran fokus utama Toyota pada gelaran ini bukan pada mobil yang bakal diluncurkan pada tahun depan, melainkan pada rangkaian teknologi yang dikembangkan oleh pabrikan tersebut untuk masa depan.

Menurut Toyoda, tujuan utama Toyota melalui tema pada TMS kali ini adalah memberikan kesenangan kepada siapapun yang berkunjung ke booth Toyota. “Kami merasa bahwa memiliki rasa senang itu sangat penting. Nah perasaan itulah yang membuat kami menerapkan konsep ‘Fun to Drive’, sekalipun untuk mobilitas masa depan,” ujarnya.

Meskipun tidak memajang mobil di booth Toyota di TMS, bukan berarti pabrikan yang berkantor pusat di Aichi tidak memperkenalkan produk mobil terbaru kepada publik. Toyota telah memperkenalkan Toyota Yaris terbaru dan Toyota Mirai Concept generasi terbaru di TMS, namun lokasinya berbeda karena dipamerkan di special exhibition.

Akio Toyoda saat memberikan sambutan di TMS 2019

Menurut Toyoda, manusia akan memainkan peranan penting di dalam perkembangan teknologi masa depan. Oleh karena itu, fokus Toyota di TMS pada pada manusia. “Masyarakat pada saat ini sedang mengalami perubahan yang cepat ke arah otomatisasi seperti dalam bentuk artificial intelligence dan robotik. Pada saat yang bersamaan muncul kekhawatiran apakah suatu saat nanti robot mendominasi manusia? Lantas bagaimana Toyota mengantisipasi perubahan waktu itu? Menurut saya petunjuknya sudah bisa ditemukan di dalam sejarah para pendahulu kita. Toyota Production System berisikan petunjuk itu,” kata Toyoda.

“Akar Toyota dapat ditemukan di dalam mesin tenun yang diciptakan oleh Toyoda. Ciri yang paling istimewa dari penemuan itu adalah jika ada satu benang yang putus, maka mesin tenun secara otomatis akan berhenti. Hal ini akan membantu mencegah terjadinya produk yang cacat. Dasar pemikiran dari penciptaan mesin ini adalah kita jangan menjadikan manusia menjadi orang yang menjagai mesin. Kami di Toyota menamainya ‘otomatisasi dengan manusia’ atau ‘Intelligent automation’,” tambah Toyoda.

Ia menegaskan, otomatisasi di masa depan akan memokuskan pada manusia dan manusia adalah pengendali, bukan robot yang mengendalikan. Ia juga menyampaikan bahwa semakin canggih otomatisasi maka akan semakin canggih juga kemampuan manusia di dalam mengendalikannya.

MUNAWAR CHALIL

Video Terbaru Youtube Carvaganza

Video Terbaru Youtube The Official Oto

Last Updates

Porsche Rilis 3 Varian Baru Panamera, Apa Saja Ubahannya?

STUTTGART, carvaganza.com – Porsche baru saja mengumumkan tiga varian baru Panamera model tahun 2021. Kehadiran ketiganya menambah line-up big size sedan Bavaria yang sudah...

5 Mobil Beroda Tiga Paling Unik Di Dunia Yang Legal Digunakan Di Jalan Raya

JAKARTA, Carvaganza -- Siapa sangka, ternyata selama ini banyak sekali mobil dengan wujud aneh yang pernah diperbolehkan seliweran di jalan raya. Begini, mobil wajib...

Dua Model Sekaligus, Mitsubishi Luncurkan Xpander dan Xpander Cross Edisi Terbatas

JAKARTA, Carvaganza.com – Menjaga momentum pasar di tengah masa pandemi yang sudah memasuki kuartal terakhir tahun ini, PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia...

10 Model Nissan Dipasangi Fitur NSS 360 Sebagai Standar

TOKYO, carvaganza.com -  Pabrikan mobil asal Jepang, Nissan, mengumumkan bahwa fitur teknologi keselamatan Nissan Safety Shield 360 (NSS) bakal menjadi fitur standar di 10...

Pabrikan Sportscar Perancis Ini Ingin Jadi Ferrari Versi Mini

PARIS, Carvaganza.com – Setiap pabrikan otomotif punya cara dan strateginya sendiri untuk menegaskan eksistensinya di tengah pasar. Apalagi, kalau merek yang dibawa sempat lama...