Beranda Updates TIPS: Tarik Rem Tangan Dahulu, Baru Pindahkan Transmisi ke Parkir

TIPS: Tarik Rem Tangan Dahulu, Baru Pindahkan Transmisi ke Parkir

JAKARTA, Carvaganza.com – Banyak kesalahan yang dilakukan para pengemudi mobil saat memarkirkan kendaraan. Terutama para pengguna mobil bertransmisi otomatis. Perlakuannya memang sedikit berbeda dibandingkan mobil dengan transmisi manual apalagi saat parkir.

Sebelum kita membahas mengenai cara penggunaan, kita ketahui dulu jenis rem tangan yang ada. Perkembangan teknologi membuat rem tangan juga punya beragam berjenis. Model stik yang paling banyak digunakan, baik mobil dengan transmisi manual. Bentuknya serupa stik yang diposisikan di konsol tengah. Ujungnya dilengkapi tombol yang berfungsi melepas kunci pada gear.

Pedal. Meski dinamakan rem tangan lokasinya di bawah sejajar pedal gas dan rem. Pengoperasiannya diinjak untuk mengantifkan dan melepaskan. Lalu ada model tombol. Tinggal menekan untuk aktif dan non-akif. Bisanya terletak di konsol tengah. Mulai banyak model baru yang mengunakan model ini. Dinamakan electric parking brake.

Nah, rem tangan kerap digunakan saat parkir atau macet. Tujuannya agar kaki tidak terlalu lama berada di pedal rem. Tapi kenyataannya, banyak dari kita yang belum paham dan sudah terbiasa. Kita seringkali memindahkan tuas transmisi ke posisi Parkir (P) sebelum menarik rem tangan. Hal ini dianggap tidak tepat karena akan merusak gearbox.

“Seharusnya rem tangan dulu baru tuas transmisi dipindah ke posisi P,” ujar Sony Susmana, Director Training Safety Defensive Consultant Indonesia beberapa waktu lalu.

Fungsi Rem Tangan

Sony menjelaskan, pemilik harus lihat dulu sistem transmisi matik yang ada seperti apa. Kalau didorong ke posisi P sebelum rem tangan diaktifkan, berarti yang terkunci gear box. “Kalau terlalu sering dilakukan malah membuat Gear lebih cepat rontok. Jadi yang benar, rem tangan dulu diaktifkan. Baru sebagai pengaman tuas transmisi di pindah ke posisi P,” kata Sony.

Menurut Sony, menggeser transmisi ke posisi Parkir lebih dulu seperti sudah menjadi kebiasaan. Tapi kebiasaan yang salah.

Nah, saat menarik rem tangan, pastikan klik 4 sampai 7 klikan saat ditarik. Apabila lebih dari 7 kali sebaiknya bawa ke bengkel untuk penyetelan. Anda juga tak perlu menggunakan rem tangan terlalu sering.

Transmisi Manual

Ada lagi kondisi lain. Jika Anda sudah melakukan seperti yang disarankan dan mobil masih menggelinding, maka harus di cek. “Kalau ternyata masih gelinding, baiknya mobil dibawa ke bengkel dan disetel ulang rem tangannya,” terang Sony.

Bagaimana dengan mobil dengan transmisi manual? Untuk pengguna mobil dengan transmisi manual, tidak jauh berbeda. Setelah mobil berhenti, pindahkan dulu tuas transmisi ke netral, kemudian tarik rem tangan. Setelah itu, jika ingin dikunci bisa pindahkan ke transmisi posisi gigi tertentu. “Tarik rem tangan. Saat mobil dalam kondisi mati baru dorong tuas ke posisi gigi satu,” tutup Sony.

Sebisa mungkin jangan terlalu sering mengoperasikan rem tangan. Jika parkir di tempat yang miring tambahkan pengganjal roda untuk meringankan kerja rem tangan. Tentu saja lakukan servis berkala di bengkel resmi karena penyetelan rem tangan dilakukan saat servis periodik dilakukan.

VALDO PRAHARA | RAJU FEBRIAN

Video Terbaru Youtube Carvaganza

Video Terbaru Youtube The Official Oto

Last Updates

video

VIDEO: Mobil Toyota Paling Buas Muncul Di Trek Le Mans

SARTHE, Prancis, Carvaganza.com – Akhirnya hypercar hybrid Toyota GR Super Sport diperkenalkan untuk pertama kalinya ke publik. Padahal ini mobil sudah dijadikan bahan pemberitaan...

Velozity Chapter V – Kapur Gelar Kopdar Kemanusiaan Donor Darah

KARAWANG, Carvaganza.com -  Di tengah pandemi COVID-19 seperti sekarang ini, sesama manusia harus meningkatkan saling kepedulian. Wabah Corona telah menimbulkan dampak terhadap ragam sektor...

Lengkapi Versi Hybrid, Honda CR-V PHEV Mendebut Di Pameran Beijing

BEIJING, Carvaganza.com – Ketika Indonesia masih sibuk dengan pandemi COVID-19, Cina sudah berencana menggelar pameran off-line otomotif. Bukan lagi secara virtual, melainkan sebuah kegiatan...

Karena PSBB, Daihatsu Perkecil Jumlah Karyawan Masuk Kantor

JAKARTA, Carvaganza.com – Pabrikan Daihatsu menerapkan kebijakan baru untuk menanggapi Pergub DKI mengenai penerapan kembali Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Pergub DKI Jakarta itu...

TEST DRIVE: Renault Kwid Climber, Kesan yang Membekas

JAKARTA, Carvaganza.com -  Saya memarkir Renault Kwid Climber di salah satu kedai kopi di bilangan Fatmawati, Jakarta dan memilih meja di area terbuka tidak...