Beranda EDITOR'S PICKS SSC Tuatara Pecahkan Rekor Mobil Tercepat di Dunia Tembus 532,8 Kpj!

SSC Tuatara Pecahkan Rekor Mobil Tercepat di Dunia Tembus 532,8 Kpj!

Banyak yang mengira kalau Bugatti Chiron adalah mobil tercepat di dunia. Ya, mobil itu berhasil memecahkan rekor kecepatan 490 kpj. Tapi belum lama ini produsen supercar asal Amerika Serikat, SSC mematahkan rekor tersebut. SSC Tuatara berhasil mencapai kecepatan maksimum 532,93 kpj di Route 160, Nevada, Amerika Serikat.

Kecepatan tersebut berhasil ditorehkan pada percobaan kedua. Sebelumnya di percobaan pertama di hari dan tempat yang sama, supercar bermesin V8 5,9 liter yang bertenaga lebih dari 1.750 hp ini mencatat kecepatan tertinggi 484,54 kpj. Jadi rekor kecepatan rata-rata kombinasi SSC Tuatara dalam pemecahan rekor kecepatan di darat ini adalah 503,73 kpj. Kalau mau dibayangkan, SSC Tuatara bisa melintasi satu setengah lapangan sepak bola dalam setiap detiknya.

Rekor ini lebih cepat 75,67 kpj dibanding rekor sebelumnya yang dipegang Koenigsegg Agera RS di tempat yang sama tiga tahun lalu. Padahal ketika itu Agrea 144 kpj lebih cepat dari rekor mobil tercepat di dunia yang lama dipegang oleh McLaren F1. Memang kenyataannya, rekor mobil tercepat di dunia tak begitu penting karena tak mungkin juga mobil itu dipakai di jalan raya sekencang itu. Tapi di industri otomotif, World’s Fastest Production Car adalah salah satu pencapaian tertinggi.

 

Orang dibalik pemecahan rekor dunia ini adalah Jerod Shelby, pendiri SSC. Bukan pertama kalinya Shelby berambisi mengambil mahkota mobil terceat di dunia. Sebelumnya, Ia pernah mengalahkan rekor kecepatan dunia Bugatti Veyron di 2007.

Percobaan pemecahan rekor ini dilakukan menggunakan mobil SSC Tuatara yang sama dengan mobil yang mereka jual untuk umum. Tak ada modifikasi khusus yang disiapkan. Sampai-sampai ban yang digunakan pun bukan ban khusus. Mereka memakai ban Michelin Pilot Sport Cup, ban yang sama yang akan didapatkan konsumen bila membeli supercar ini.

Percaya atau tidak, ban ini sanggup menahan dirinya melebihi batas kecepatan yang dianjurkan. Hebatnya lagi, selama percobaan ini, mereka sama sekali tidak mengganti ban. SSC hanya mengisi udara dengan nitrogen dengan tekanan yang lebih tinggi.

Buat Anda yang belum tahu, ‘Too-ah-tar-ah’ cara menyebut mobil ini. Namanya diambil dari salah satu nama kadal. Dalam percobaan pemecahan rekor ini, SSC Tuatara dikemudikan oleh seorang pembalap Eropa Oliver Webb.

Carthrottle mewawancara Jerod Shelby mengenai pemecahan rekor mobi tercepat di dunia ini. Berikut adalah hasil wawancaranya yang berhasil kami petik:

Pertanyaan (P): Bagaimana rasanya mengalahkan Koenigsegg dan Hennessey?

Jerod Shelby (JS): Senang dan lega sekali. Makanya kami melakukannya di Nevada, tempat Koenigsegg memecahkan rekod dunia di 2017. Apalagi kami tahu beberapa waktu lalu jalan ini baru saja di aspal ulang. Tentu saja kami mengajak meminta izin ke departemen transportasi untuk menutup lalu-lintas sementara waktu.

P: Menurut Anda sekarang mobil apa yang menjadi ancaman bagi rekor dunia yang baru saja Anda pecahkan?

JS: Saya sangat menghormati Christian von Koenigsegg. Bagi saya dia inovator dan suka mengembangkan teknologi melebihi batas di seluruh aspek kendaraan. Menurut saya, produk terbaru mereka, (Koenigsegg Jesko) mungkin yang paling punya kesempatan untuk memecahkan rekor kami karena performanya yang setara dengan Tuatara.

P: Anda menyebut Koenigsegg, apakah menurut Anda rekor kecepatan Bugatti Chiron Super Sport tidak resmi?

JS: Ketika kami memecahkan rekor kecepatan di 2007 dengan SSC Ultimate Aero, tak ada yang mengenal kami. Jadi waktu kami bilang kami akan pecahkan rekor dunia kecepatan, tak ada yang menganggapnya valid. Jadi kami mengajak sera Guinness World Record yang punya kriteria khusus untuk mencatatkan rekor kecepatan ini. Percobaan kami lakukan dua kali, bolak-balik dengan indikator kecepatan lewat satelit yang terlah disertifikasi.

Bugatti mengikuti pula kriteria pemecahan rekor tersebut di 2010 dan begitupun dengan Koenigsegg di 2017. Menurut saya siapapun harus mengikuti kriteria yang sama agar valid. Mobil terakhir yang memenuhi kriteria tersebut adalah Koenigsegg di 2017. Tapi sekarang kami pemiliknya.

P: Menurut Oliver Webb, pengemudi dalam pemecahan rekor ini, sangat mungkin mobil berlari lebih cepat dari itu. Apa benar?

JS: Masih banyak ruang untuk penyempurnaan yang bisa kami lakukan kalau kami memutuskan kembali ke sini. Kami memang sudah puas dengan pencapaian sekarang. Tapi yang paling penting sebetulnya masukan dari Oliver. Tak mudah mencari jalanan lurus yang kosong dan panjang untuk memecahkan rekor kecepatan. Oliver bilang ia baru bisa benar-benar menyiksa performa Tuatara hingga batas maksimalnya di beberapa km akhir. Jalanannya masih menanjak alasannya. Belum lagi ia menyebut banyak angin dari samping yang sangat berbahaya. Komentar pertamanya saat turun dari mobil, “bukan mobilnya yang membatasi kecepatan hari ini, tapi saya.”

Tapi menurut saya kami tak perlu membuktikan apapun lagi di titik ini. Sekarang kami akan fokus mengedepankan aspek lain dan karakter berkendara mobil ini. Lagipula kalaupun mau, kami bisa kembali lagi ke tempat ini lain waktu.

P: Jadi Anda akan mencoba memecahkan rekor kecepatan lagi nanti?

JS: Sangat beresiko untuk melakukan percobaan pemecahan rekor kecepatan. Banyak hal diluar kendali Anda. Misalnya angin kecang sampai binatang yang tiba-tiba menyebrang jalan. Jadi ketika kami berhasil melewati hari ini dengan sukses, kami bersyukur semuanya berlangsung dengan selamat. Oliver baik-baik saja, jadi tak ada alasan buat kami untuk melewati rekor yang baru kami lakukan. Tapi suatu saat nanti bila dibutuhkan, kami pertimbangkan.

P: Menarik nih bicara soal faktor keselamatan. Saat melaju di kecepatan itu sangat mungkin banyak hal diluar kendali yang terjadi.

JS: Tentu saja. Ketika Anda melesat lebih dari 500 kpj, bahkan di mobil dengan fitur keselamatan paling lengkap sekalipun, besar kemungkinan Anda tak akan selamat. Bisa saja terjadi kecelakaan yang sangat fatal. Makanya sekarang saya sangat lega. Malam selepas percobaan ini mungkin jadi tidur ternyenyak yang pernah saya alami.

P: Bagaimana ceritanya Oliver Webb bisa terlibat dalam kegiatan ini?

JS: Kami melihat banyak pembalap berbakat yang bisa dilibatkan dalam percobaan ini. Lalu masuk satu nama kandidat, seorang pembalap Eropa yang hebat. Lalu saya mengajaknya bertemu.

Ia kami terbangkan ke Los Angeles dan saya menghabiskan siang itu bersamanya. Ya seperti wawancara, banyak sekali pertanyaan yang saya berikan kepadanya. Saya suka semua jawabannya. Setelah itu saya bilang ke tim saya, sudah tak usah cari kandidat lain, orang ini orang yang tepat.

P: Menurut Anda, selain Nevada adakah lokasi lain yang bisa dipakai untuk tempat memecahkan rekor kecepatan?

JS: Waktu kami memecahkan rekor di 2007, kami sudah mencari jalan sampai landasan pesawat luar angkasa sekalipun ke seluruh pelosok Amerika Serikat. Masalahnya tak sedikit jalanan yang punya aspal mulus dan tak mudah juga mendapat izin untuk menutup area selama percobaan.

Waktu Koenigsegg melakukan percobaan pemecahan rekor kecepatan di 2017, butuh dua tahun prosesnya sampai diizinkan menutup jalan ini. Pemerintah Nevada ketika itu mengatakan, “kami punya satu seksi jalan yang kami bangga sebut sebagai jalan raya paling aman di dunia.” Jadi menurut kami, inilah lokasi paling aman Anda bisa melakukan percobaan pemecahan rekor kecepatan yang legal.

P: Mobil listrik sekarang lagi ramai dibicarakan. Apakah Anda tak tertarik memecahkan rekor kecepatan mobil listrik?

JS: Saya sekarang jad penonton dulu saja. Saya masih menikmati masa mengoprek mobil bermesin bensin perpenggerak dua roda. Saya rasa juga banyak penggemar mobil di luar sana yang masih menikmati sensasi mobil pembakaran, suaranya pasti beda. Tapi memang saya akui ada waktunya nanti teknologi mobil listrik menarik inat saya. Itu juga sudah masuk dalam rencana masa depan perusahaan.

P: Selain Koenigsegg, mobil apalagi yang sangat Anda kagumi?

JS: Saya penggemar berat Audi R8. Saya tidak tahu kenapa, tapi saya suka estetika mobil itu sejak 2010. Saya juga kagum dengan inovasi dan pengembangannya. Banyak yang bertanya kepada saya tentang pengembangan mobil yang kami lakukan. Apakah saya mengendarai Ferrari atau mobil sport lain. Tapi tidak, saya memulai semuanya dari selembar kertas kosong.
RIZKI SATRIA

Sumber: CarThrottle

Video Terbaru Youtube Carvaganza

Video Terbaru Youtube The Official Oto

Last Updates

Lamborghini Urus Punya Beberapa Fakta Menarik Ini!

JAKARTA, Carvaganza.com - Lamborghini Urus salah satu mobil terunik Lamborghini. Bukan hanya karena ia berjenis Sport Utility Vehicle (SUV) yang belum lazim diproduksi produsen...

7 Mobil Ikonik di Serial TV Dan Film Era ’80-an

JAKARTA, carvaganza.com - Mobil dan film seringkali berkaitan erat. Bahkan tak jarang sebuah mobil dijadikan karakter utama, atau setidaknya bagian dari karakter utama, di...

Mengapa Rolls-Royce Senang Menggunakan Nama Hantu Untuk Mobil-Mobilnya?

JAKARTA, Carvaganza.com - Nama adalah doa. Ungkapan itu dalam budaya Indonesia sangat dipandang. Nama tak sekadar sebutan, panggilan atau sapaan. Nama bisa saja megandung...

Mengunjungi Pabrik Bugatti Di Molsheim, Prancis

Molsheim, Carvaganza.com - Molsheim adalah rumah keluarga besar Bugatti. Tempat sang pendiri meletakkan harapannya terhadap brand berkelas itu. Berlokasi di jantung kota Alsace, Prancis,...

Enzo Ferrari, Hegemoni Seorang Komandan

JAKARTA, carvaganza - Pada 18 Februari 1898, di tengah guyuran salju yang pekat, seorang bayi lahir di pinggir kota Modena, Italia. Saking tak mungkinnya...