Beranda Updates Sistem Ganjil-Genap Tidak Berlaku di Tol Jagorawi, Tangerang Mulai Mei

Sistem Ganjil-Genap Tidak Berlaku di Tol Jagorawi, Tangerang Mulai Mei

JAKARTA, 20 Maret 2018 – Setelah pemberlakukan sistem genap-ganjil di tol Cikampek beredar kabar mengenai rencana yang sama di beberapa ruas jalan lain. Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi memastikan tidak akan memberlakukan kebijakan sistem ganjil–genap pada kendaraan pribadi di ruas jalan arah pintu tol Jagorawi seperti yang diterapkan di pintu tol Bekasi arah Jakarta.

Menhub beralasan kapasitas Tol Jagorawi belum melebihi seperti di Bekasi. “Tidak ada ganjil-genap di Tol Jagorawi, untuk Tol Jagorawi itu hanya menambahkan jalur bus. Kapasitasnya belum over di Tol Jagorawi cuma kita menambah level of service dengan membuat jalur khusus untuk bus. 2 pekan lah paling lama kita akan lakukan,” tegas Menhub seperti dilansir situs dephub.go.id, Senin (19/3) kemarin.

Selain tidak memberlakukan kebijakan sistem ganjil–genap pada kendaraan pribadi di ruas jalan arah pintu Tol Jagorawi, Menhub juga memastikan tidak akan memberlakukan pembatasan operasional angkutan barang golongan III, IV dan V di Tol Jagorawi seperti yang diterapkan di pintu tol Bekasi.

Meski demikian, Menhub akan memberlakukan 3 Paket Kebijakan Penanganan Kemacetan yang sama seperti yang di pintu Tol Bekasi untuk diberlakukan di Tol Tangerang. Terkait rencana ini Menhub memperkirakan akan memberlakukan kebijakan ini sebelum masa bulan puasa atau sekitar bulan Mei.

“Yang kemungkinan ada ganjil-genap adalah yang di Tol Tangerang. Tangerang itu akan sama dengan yang ada di Bekasi, semuanya (kebijakan) ada, ada bus (jalur khusus), ada ganjil-genap, ada (pembatasan operasional) truk. Tangerang mungkin sebelum puasa jadi kita akan diskusi dulu karena kita harus diskusi jalan arterinya mana,” terang Menhub.

Selain memberi kesempatan untuk mencari jalan arteri alternatif, Menhub saat ini juga memberi kesempatan kepada stakeholder khususnya operator bus di Tangerang untuk menentukan tarif bus. Terkait hal ini Menhub menyebut pihaknya lebih memilih tarif bus tidak Rp 20 ribu tetapi Rp 10 ribu.

Pada kesempatan yang sama Menhub juga meminta para pengusaha truk terdampak kebijakan pembatasan jam operasional truk di Tol Cikampek agar menggeser jam operasional. Lebih lanjut Menhub mengatakan dengan diberlakukannya 3 Paket Kebijakan Penanganan Kemacetan di Tol Jakarta – Cikampek sejak 12 Maret lalu dapat mendorong masyarakat untuk berpindah dari transportasi pribadi ke transportasi massal.

RAJU FEBRIAN

Video Terbaru Youtube Carvaganza

Video Terbaru Youtube The Official Oto

Last Updates

Meredes-Benz S-Class Terbaru Bisa Cari Parkir Sendiri Dan Jemput Pemiliknya Di Bandara

JAKARTA, Carvaganza.com – Teknologi mobil semakin canggih saja. Sekarang ini banyak produsen mobil yang sedang asyik mengembangkan teknologi otonom. Pengendara tinggal duduk santai di...

Dalam 8 Bulan, Suzuki XL7 Kuasai 12 Persen Segmen Medium SUV

JAKARTA, Carvaganza -- SUV Suzuki XL7 memang baru diluncurkan Februari 2020 lalu. Namun selama 8 bulan ia terus berkontribusi positif, baik dalam penjualan nasional...

BMW Astra Used Car Siapkan Dana 100 Milyar Untuk Beli BMW Bekas

JAKARTA, carvaganza – Dunia otomotif memang sedang terpukul karena pandemi COVID-19. Penjualan mobil baru terpuruk. Tapi bukan berarti kita harus berdiam diri. Justru hal...

Kisah Civic Bermerek Triumph dan Discovery Bermerek Honda

JAKARTA, carvaganza - Honda dan British Leyland (BL) adalah dua nama pabrikan otomotif yang satu pabrikan kampiun asal Jepang, satunya asal Inggris dan pernah...

Renault Ungkap Konsep SUV Mungil, Diprediksi Siap Masuk Indonesia

PARIS, Carvaganza.com – Renault sepertinya semakin menikmati diri bermain di segmen kendaraan kompak, dan berwujud SUV. Setelah Kwid, kini akan hadir model SUV berdimensi...