Beranda Updates Dahsyat, Mazda SKYACTIV-X 30 Persen Lebih Irit dari SKYACTIV-G

Dahsyat, Mazda SKYACTIV-X 30 Persen Lebih Irit dari SKYACTIV-G

Inikah masa depan mesin internal combustion?

Mazda3 Skyactiv-X (Foto: autoevolution)

FUKUOKA, 28 Mei 2018 — Mesin pembakaran internal atau internal combustion engine sedang digempur beramai ramai oleh teknologi hybrid dan mobil listrik. Buruknya nilai efisiensi dan emisi gas buang berbahaya pada mesin pembakaran internal menjadi dua alasan klise banyak manufaktur otomotif menggiringnya mesin ke tiang gantungan guna mengakhiri riwayatnya. Apakah benar demikian?

Mazda Motor Corporation (MMC) bergeming. Manufaktur mobil asal Hiroshima, Jepang ini, melawan persepsi tersebut dengan cara merilis teknologi bernama SKYACTIV pada tahun 2011.

Teknologi SKYACTIV merupakan deretan perkembangan teknologi mesin, transmisi, bodi dan chassis mobil. Mazda menyebutnya sebagai mesin SKYACTIV-G, transmisi SKYACTIV-Drive, SKYACTIV-Body, serta SKYACTIV-Chassis.

Secara singkat, SKYACTIV menawarkan kompresi yang tinggi didukung dengan teknologi direct injection,  dual sequential valve timing, multi-hole injectors, cavity pistons, ditambah  sistem gas buang 4-2-1, meningkatkan efisiensi konsumsi bahan bakar sekaligus menyajikan performa lebih baik.

Namun pencapaian tersebut tidak membuat MMC puas. Kini mereka akan merilis SKYACTIV-X 2.0 liter tahun 2019. Teknologi SKYACTIV-X di mesin itu diklaim memiliki konsumsi bahan bakar lebih efisien hingga 30% lebih baik dari SKYACTIV-G. Tenaga yang dihasilkannya pun meningkat menjadi 187 bhp dengan torsi 170 lbft.

Bagaimana cara mencapainya?

Ada dua cara. Pertama dengan memampatkan campuran udara dan bensin di ruang bakar dan compression ignition pada mesin bensin. Campuran yang lebih kurus (udara lebih banyak ketimbang bensin) dapat meningkatkan efisiensi, tetapi lebih sulit menyala. Permasalahan yang tidak berhasil dipecahkan oleh manufaktur lainnya di dunia ini, justru berhasil diselesaikan MMC.

Antisipasinya adalah dengan menggunakan teknologi spark-controlled compression ignition (SPCCI), yang dapat diandalkan menyalakan campuran udara atau bahan bakar antara 30:1 dan 40:1. SPCCI menggunakan busi kecil guna membantu urutan pengapian kompresi berdasarkan permintaan. Atau dengan kata lain berdasarkan bukaan/pijakan pedal akselerator.

Selanjutnya, perbandingan kompresi yang lebih tinggi, yakni 16:1 menghasilkan tekanan untuk membakar campuran bahan bakar-udara secara spontan.

REZA ERLANGGA (FUKUOKA)

Video Terbaru Youtube Carvaganza

Video Terbaru Youtube The Official Oto

Last Updates

Bingung Pilih Toyota Calya Atau Daihatsu Sigra? Simak Ulasan Ini!

Menjelang liburan akhir tahun biasanya tren penjualan mobil naik, mengikuti kebutuhan mudik. Andai keperluan dan ketersediaan finansial berada di segmen LCGC. Ada dua opsi...

Mitsubishi Xpander Cross Rockford Fosgate Black Edition vs Suzuki XL7 Alpha, Pilih Mana?

Edisi terbatas sering menjadi senjata pabrikan otomotif untuk memikat pelanggan. Lantaran tak banyak dijual, memberikan kesan eksklusif. Salah satunya Xpander Cross Rockford Fosgate Black...

Hypercar Elektrik, Pininfarina Battista Tawarkan Isi Baterai Gratis Selama Lima Tahun

Geneva Motor Show 2019 menjadi saksi lahirnya hypercar elektrik berwujud cantik, Pininfarina Battista. Diklaim sebagai mobil paling bertenaga yang pernah didesain dan diciptakan di...

Rutin Ganti Pelumas Mobil Lubricants, Menangkan Ratusan Hadiah Langsung

TANGERANG, Carvaganza -- Perawatan mesin secara rutin dan berkala menjadi salah satu cara untuk menjaga mesin kendaraan Anda tetap awet dan prima. Perhatikan beberapa...

Bugatti Bolide, Hypercar Ekstrem 1.824 Hp yang Siap Pecahkan Rekor

MOLSHEIM, Carvaganza.com - Sosok hypercar misterius yang baru-baru ini Bugatti tes di Paul Ricard, Perancis akhirnya resmi diungkap ke publik. Adalah Bugatti Bolide, nama...