Almaz RS, Bukti Terbaru Wuling Sukses Kikis Keraguan Terhadap Mobil Cina

  • 2022/05/ACC-Almaz-RS.jpg
  • 2022/05/Wuling-Almaz-RS5.jpg
  • 2022/05/Wuling-Almaz-RS6.jpg
  • 2022/05/Wuling-Almaz-RS8.jpg
  • 2022/05/Wuling-Almaz-RS9.jpg
  • 2022/05/Wuling-Almaz-RS10.jpg
  • 2022/05/Wuling-Almaz-RS11-1.jpg

YOGYAKARTA, Carvaganza - Wuling Almaz RS, sebagai kendaraan Lebaran Drive 2022 yang saya pakai mudik, dulu sempat mendapat stempel yang kurang mengenakkan. Ia adalah mobil karya pabrikan asal Cina dan ‘mobil Cina’ waktu itu belum punya sejarah yang kurang bagus di sini. Mereka harus bersaing dengan pabrikan Jepang dan Eropa yang sudah puluhan tahun bermain di pasar domestik.

KEY TAKEAWAYS

  • Kepanjangan dari apakah ADAS itu?

    Advanced Driver Safety Assistance yang terdapat pada mobil Wuling, misalnya Almaz RS, yang berisikan ragam fitur keselamatan canggih.
  • Wuling Motors selaku APM menghadapi PR berat untuk meyakinkan konsumen Indonesia agar percaya pada produknya. Namun, sejak Wuling masuk ke pasar domestik tahun 2017, mereka berhasil mengikis keraguan-keraguan itu. Pengakuan tak hanya datang lewat beberapa penghargaan dari media tetapi juga dibuktikan lewat angka penjualan.

    Menurut data wholesales GAIKINDO (Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia) Tahun lalu Wuling sukses menjual lebih dari 25 ribu unit mobil dan menduduki posisi ke-8 brand mobil terlaris di Indonesia mengalahkan brand asal Jepang seperti Nissan dan Mazda.

    Wuling Almaz RS

    Salah satu kunci sukses mereka, menghadirkan produk yang murah tapi tidak murahan. Contohnya, MPV (Multi Purpose Vehicle) Wuling Cortez berada satu kategori dengan Toyota Kijang Innova dari segi dimensi maupun performa. Namun faktanya harga jualnya justru bersaing dengan Toyota Avanza yang lebih murah dari Innova. Sudah begitu, Wuling masih lagi tambahkan kelebihan fitur, seperti atap dengan electric sunroof hingga mesin turbo.

    Tak terkecuali dengan Wuling Almaz dan Almaz RS. SUV ini sejatinya berhadapan dengan Honda CR-V ataupun Nissan X-Trail. Namun harganya yang mulai dari Rp 278,5 jutaan jelas bikin kompetitor dan konsumen Indonesia terpana. Karena SUV yang harganya jauh lebih murah dari kompetitornya ini punya perbekalan yang tak kalah mewah, sebut saja atap panoramic dengan electric sunroof, hingga fitur keselamatan dan bantuan berkendara ADAS (Advanced Driver Safety Assistance).

    Fitur ADAS yang tertanam di Wuling Almaz RS pun bukan main-main. Berfungsi sempurna membantu mencegah terjadinya kecelakaan atau mengurangi resiko fatal bila terjadi kecelakaan. Saya sendiri sudah membuktikan sendiri kecanggihannya.

    Perjalanan mudik lebaran saya dan keluarga bersama Wuling Almaz RS tahun ini terasa jauh lebih rileks berkat sistem berkendara semi otonom tersebut. Fitur Adaptifve Cruise Control (ACC), Lane Keeping Assistance (LKAS), Intelligent Cruise Assistance (ICA) dan Traffic Jam Assistance (TJA) membuat saya serasa disopiri.

    Wuling Almaz RS

    Tetapi harus diakui pekerjaan rumah Wuling Motors bersama produsen mobil asal Cina lainnya di Indonesia, DFSK, Chery dan Morris Garage masih sangat banyak. Entah keluarga saya di Jogja yang udik karena kurang literasi otomotif atau memang sosialisasi Wuling belum menyentuh hingga ke seluruh lapisan masyarakat. Jelasnya, setibanya kami di Yogyakarta dan silaturahmi ke rumah saudara, tanggapan mereka terhadap mobil yang kami kemudikan tidak biasa.

    “Ini mobil apa? Mobil Cina ya? Harganya berapa? Bagus gak? Spare partnya gimana?” tanya saudara di kampung halaman. Mereka yang bertanya memang usianya sudah tak muda lagi, kebanyakan lansia. Tanpa pamrih kepada Wuling Motors, saya menjelaskan semuanya kepada mereka. Bisa dimaklumi sepanjang hidup, mungkin yang mereka kenal selama ini mobil-mobil buatan Jepang seperti Toyota, Mitsubishi, Honda dan Suzuki atau beberapa brand asal Eropa maupun Korea Selatan dan Amerika yang sudah lebih dahulu masuk Indonesia.

    Celakanya kalau kita pulang kampung, biasanya status kesuksesan hidup kami yang kembali dari perantauan dinilai dari kendaraan yang kami gunakan. Kalau Anda naik Toyota Fortuner, Mitsubishi Pajero Sport atau bahkan Toyota Alphard, dijamin disambut penuh suka-cita. Tak selalu memang, karena pasti ada saja anggota keluarga lain yang tak senang karena merasa kalah bersaing dan tidak disambut secara istimewa.

    Interior Wuling Almaz RS

    Kenyamanan Kabin dan Perintah Suara Berbahasa Indonesia

    Makanya, saya ajak beberapa Bude buka puasa bersama naik Wuling Almaz RS. Tentu saja kami yang bayar, bukan hanya sekedar untuk menyenangkan keluarga di kampung halaman, tapi sekaligus menjaga martabat dan harga diri.

    Begitu naik ke dalam, asumsi buruk yang terbayang di benak mereka pun perlahan mulai pudar. Duduk di kursi baris kedua yang lega dan sudah dilapisi kulit, pujian mulai dilontarkan.

    “Kursinya enak ya. Sandarannya juga nyaman. Kakinya lega,” ujar Bude Yati, anak keempat dari lima bersaudara mendiang Ibu saya.

    Tak tahu saja dia, sebelum naik saya lebih dahulu setel posisi duduk dan sandaran ke posisi paling nyaman. Ya, kursi baris kedua Wuling Almaz RS bisa digeser maju mundur dan sandarannya bisa direbahkan.

    Sombong, saya buka penutup atap panoramic.

    “Wah atapnya kaca ya, Bisa liat awan!” katanya.

    Sudah kepalang tanggung, saya buka sekaligus electric sunroof yang di depan. Kesan kekaguman semakin terpancar di wajah mereka.

    “Halo Wuling!” ujar anak saya yang paling besar.

    “Halo!” jawab WIND (Wuling Indonesian Command).

    Ya, sedari awal perjalanan mudik pun Ia dan adiknya sudah sering bermain-main dengan fitur perintah suara berbahasa Indonesia milik Almaz RS ini.

    “Tutup sunroof!” perintahnya.

    “Oke, menutup sunroof,” jawab WIND dan sunroof pun menutup secara elektronis.

    MID Wuling Almaz RS

    Setelah itu, perintah demi perintah terus diujarkan kedua anak saya. Jam berapa sekarang, tanggal berapa sekarang, turunkan suhu AC hingga memainkan musik dari bluetooth, semua dijawab dan dilakukan tanpa keluhan oleh WIND. Rasa tinggi hati di dalam diri ini pun semakin menjadi-jadi.

    Setelah kenyang buka puasa bersama tepat di malam takbiran sehari menjelang Hari Raya Idul Fitri, kami antar keluarga kembali ke kediaman mereka. Perjalanan dilewatkan dengan obrolan santai. Mereka mengaku kabin Wuling Almaz RS yang hening dan bantingan suspensinya yang empuk sangat nyaman.

    Jujur, saya sendiri yang sudah menguji banyak SUV mengakui karakter pengendaraan mobil ini memang lebih mengutamakan kenyamanan. Wuling Almaz RS memang cocok dipakai untuk mengantar para sesepuh yang sering mengeluh pinggangnya sakit kalau naik mobil yang suspensinya agak keras atau berkarakter sport.

    Meski begitu, jarak ground clearance khas SUV yang tinggi menjadi kendala bagi para orang tua. Apalagi buat Bude Mien yang kemana-mana sudah harus dituntun tongkat.

    “Wah hebat ya mobilnya, belum pernah saya naik mobil secanggih ini. Layarnya besar sekali, bisa diajak bicara!” testimoni Bude Mien, kakak tertua almarhumah Ibu saya yang usianya hampir 90 tahun.

    Bagian belakang Wuling Almaz RS

    “Iya Nenek Mien, tapi ini mobil pinjaman kok bukan punya saya,” saya merendah. Walaupun Bude Mien bukan Nenek saya, tapi sejak kecil saya memanggilnya dengan sebutan Nenek karena beliau yang merawat Ibu saya ketika kecil.

    Kami pun kembali ke hotel tempat kami menginap. Sepanjang perjalanan, kami menemui banyak Wuling Almaz lain. Tak sedikit juga yang kembar dengan mobil yang kami kendarai. Bahkan ada dua Wuling Almaz dan satu Wuling Almaz RS yang parkir di parkiran hotel tempat kami menginap. Di jalanan beberapa Wuling Confero dan Cortez pun kami jumpai. Saya pun sempat melihat dua diler resmi Wuling di Jogja yakni di jalan Magelang dan Ring Road Utara. Artinya, Wuling Motors sudah mulai bisa diterima bahkan oleh konsumen di luar Jakarta sekalipun.

    Petugas hotel yang menyambut kami di lobby pun bersikap dengan sopan dan memberikan penghargaan yang tinggi, meski mobil yang kami naiki bukan Toyota Fortuner ataupun Mitsubishi Pajero Sport. Saya pun beranggapan, mungkin hanya kedua Bude saya saja yang kurang ‘update’ akan perkembangan otomotif. Toh setelah tabir informasi kecanggihan Wuling Almaz RS saya buka di hadapan mereka, keduanya pun terpana.

    Tapi malah jadi timbul pertanyaan lain di benak saya. Jangan-jangan bukan cuma kedua Bude saya saja yang ketinggalan informasi. Jangan-jangan banyak pemilik Wuling lain mengalami hal yang saya alami, dipandang 'sebelah mata' lantaran mengendarai mobil Cina.

    Apakah Wuling Motors bisa lepas dari stigma mobil Cina? Biarkan waktu yang menjawabnya. (RIZKI SATRIA/EK)

    Pelajari lebih lanjut tentang Wuling Almaz RS

    • Tampak Depan Bawah Wuling Almaz RS
    • Lampu depan Almaz RS
    • lampu belakang Almaz RS
    • Wuling Almaz RS Front Side View
    • Tampak depan medum angle Almaz RS
    • Wuling Almaz RS Front Angle High View
    Wuling Almaz RS
    Rp 364,1 - 399.2 Juta Cicilan mulai dari : Rp 8,31 Juta

    Mobil Wuling Lainnya

    • Wuling Almaz
      Wuling Almaz
    • Wuling Confero S
      Wuling Confero S
    • Wuling EV
      Wuling EV
    • Wuling Formo
      Wuling Formo
    • Wuling Almaz RS
      Wuling Almaz RS
    • Wuling Cortez
      Wuling Cortez
    • Wuling Cortez S
      Wuling Cortez S
    • Wuling Almaz Hybrid
      Wuling Almaz Hybrid
    • Wuling Confero
      Wuling Confero
    • Wuling E100
      Wuling E100
    • Wuling E200
      Wuling E200

    Artikel yang mungkin menarik untuk Anda

    Mobil Wuling Pilihan

    • Upcoming

    Pilihan mobil untuk Anda

    • Honda BRV
      Honda BRV
      Rp 281,1 - 348.6 Juta
      • Petrol
      • SUV
      • 1497 cc
      • Manual, CVT
    • Suzuki Jimny
      Suzuki Jimny
      Rp 429,5 - 445.1 Juta
      • Petrol
      • SUV
      • 1462 cc
      • Manual, Otomatis
    • Toyota Rush
      Toyota Rush
      Rp 278,8 - 302.2 Juta
      • Petrol
      • SUV
      • 1496 cc
      • Manual, Otomatis
    • Wuling Almaz
      Wuling Almaz
      Rp 278,5 - 320.8 Juta
      • Petrol
      • SUV
      • 1451 cc
      • Manual, CVT

    Updates

    Artikel lainnya

    New cars

    Artikel lainnya

    Drives

    Artikel lainnya

    Review

    Artikel lainnya

    Video

    Artikel lainnya

    Hot Topics

    Artikel lainnya

    Interview

    Artikel lainnya

    Modification

    Artikel lainnya

    Features

    Artikel lainnya

    Community

    Artikel lainnya

    Gear Up

    Artikel lainnya

    Artikel Mobil dari Oto

    • Berita
    • Artikel Feature
    • Road Test

    Artikel Mobil dari Zigwheels

    • Motovaganza
    • Review
    • Artikel Feature