Beranda Updates BMW Terus Upayakan Terciptanya Ekosistem Mobil Listrik di Indonesia

BMW Terus Upayakan Terciptanya Ekosistem Mobil Listrik di Indonesia

TANGERANG SELATAN, 11 Agustus 2018 – Sebagai pelopor segmen kendaraan listrk di kelas premium pasar otomotif Indonesia, BMW Group Indonesia terus mengupayakan terwujudnya ekosistem kendaraan listrik. Di Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2018, BMW menggelar Focus Group Discussion (FGD) terkait kendaraan listrik.

Tidak hanya mengundang media, BMW turut mengundang pihak BUMN terkait seperti Pertamina, PLN, lalu CharIn Asia (asosiasi pengembang infrastruktur kendaraan listrik), beberapa perwakilan Kementerian. Bahkan perwakilan BMW South East Asia hadir pada kegiatan yang berlangsung hari Rabu (9/8/2018) lalu.

Diutarakan oleh Head of Governmental Affairs BMW South East Asia, Henrik Wigermo, industri otomtif dunia saat ini sedang menghadapi masa transformasi yakni dekarbonisasi dan digitalisasi. Keduanya dikatakan menjadi faktor penting untuk mewujudkan tren kendaraan listrik, dan saling berkaitan.

Digitalisasi khususnya memiliki peran penting dalam menyediakan teknologi pendukung infrastruktur kendaraan listrik. Hal tersebut semakin penting saat nantinya di Indonesia ikut berkembang tren car sharing atau mobility service yang serba terkoneksi dan terintegrasi.

Sementara dari CharIn Asia yang diwakili oleh Jacques Borremans, menyampaikan bahwa Indonesia seharusnya lebih bisa mengembangkan teknologi elektrifikasi, terutama menggunakan panel surya. Karena dengan posisinya di garis khatulistiwa, Indonesia memiliki persediaan panas matahari lebih banyak daripada banyak negara lain yang lebih maju dalam tren eletrifikasi.

Merencanakan pengembangan tren kendaraan listrik menurut Borremans tidak cukup hanya melihat untuk 1 atau 2 tahun ke depan, tapi setidaknya untuk 5 tahun ke depan. Dengan begitu, penyediaan infrastruktur pendukung akan lebih matang.

“Pengalaman merupakan faktor utama dalam mengimplementasikan konsep inovatif dalam industri otomotif. Hal ini sangat sesuai dengan rangkaian kendaraan listrik dan layanan BMW I,” kata President Director BMW Group Indonesia, Ramesh Divyanathan.

BMW sebagai brand pionir dalam hal menghadirkan kendaraan listrik, berinisiatif untuk membangun komunikasi antara pemangku kepentingan terkait, pemerintahan dan pelaku industri lainnya. Tujuan akhirnya adalah pengalaman penggunaan kendaraan listrik yang nyaman, mudah dan ekonomis ” tambah Ramesh.

Di GIIAS 2018, BMW meluncurkan i8 Roadster yang merupakan versi atap lipat dari sportscar plug-in hybrid mereka. BMW sendiri menjadi pabrikan premium pertama di Indonesia yang memasarkan mobil bertenaga listrik, saat meluncurkan i8 coupe pertama kali pada thaun 2016.

WAHYU HARIANTONO

Video Terbaru Youtube Carvaganza

Video Terbaru Youtube The Official Oto

Last Updates

Tambah Jaringan, Resmi Dibuka Wuling Arista Cimahi

CIMAHI, Carvaganza -- Pandemi COVID-19 memberikan pukulan yang cukup berat bagi semua sektor dan ekonomi nasional. Salah satunya adalah sektor otomotif yang sangat terdampak...

Top 20 Desain Terbaik Honda Brio Virtual Modification #3

JAKARTA, Carvaganza – Ajang modifikasi Honda Brio Virtual Modification #3 mampu menarik perhatian para desainer dan modifikator Tanah Air. Sejak dibuka 11 Mei lalu...

BMW E30 1989 Custom, Modifikasi Suka-Suka a la Marenno

JAKARTA, Carvaganza – Modifikasi mobil ibarat refleksi diri. Seperti apa ubahan yang dilakukan pada mobil seperti itulah gaya si pemilik. Hal itulah yang dilakukan...
Daihatsu Gran Max

Virtual Daihatsu Festival Kedua Makin Diminati, Catat 554 Unit SPK

JAKARTA, Carvaganza -- Daihatsu kembali menyelenggarakan acara penjualan mobil secara online dengan berbagai promo menarik melalui Virtual Daihatsu Festival pada Sabtu, 25 Juli 2020...

Corolla Cross Tidak Dilengkapi Toyota Safety Sense, Ini Alasannya

JAKARTA, Carvaganza.com – Toyota Corolla Cross di Tanah Air didatangkan secara CBU (Completely Built-Up) dari Thailand. Meski begitu, spesifikasi yang tertanam berbeda dengan unit...