Beranda Updates Toyota Cetak Rekor Ekspor Kendaraan Tertinggi Sejak 1987

Toyota Cetak Rekor Ekspor Kendaraan Tertinggi Sejak 1987

JAKARTA, 31 Januari 2018 — PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) mencatat rekor baru dalam ekspor kendaraan bermerek Toyota dalam bentuk Completly Built-Up (CBU) pada tahun 2017 lalu. Sepanjang 2017, Toyota mengekspor 199.600 unit kendaraan. Angka ini naik 18% dibandingkan capaian tahun sebelumnya sebesar 169.100 unit. Angka ini juga merupakan pencapaian volume tertinggi sejak ekspor Toyota Indonesia dimulai tahun 1987 yang lalu.

Kontribusi terbesar pada pencapaian ekspor Toyota berasal dari model SUV (Sport Utility Vehicle) Fortuner yang mencapai 69.700 unit. Angka ini juga merupakan rekor tertinggi ekspor Fortuner dalam 5 tahun terakhir. Selanjutnya ada sedan Vios dengan jumlah 28.450 unit.

Kijang Innova, Sienta dan Yaris turut melengkapi performa ekspor Toyota dengan total 18.700 unit. Toyota juga mengekspor beberapa model lain yakni Avanza, Rush, Agya (Wigo) dan Town/Lite Ace yang diproduksi oleh grup toyota di Indonesia yaitu Astra-Daihatsu Motor dengan jumlah 82.700 unit.

“Komposisi ekspor kendaraan bermerek Toyota yang didominasi oleh model SUV ini sekaligus membuktikan bahwa kapabilitas industri otomotif Indonesia telah mampu bersaing dalam memenuhi keinginan konsumen global. Di sisi lain, model sedan Vios yang telah kami produksi secara lokal sejak tahun 2013 lalu, menjadi keistimewaan tersendiri karena 97% dari total produksinya ditujukan untuk pasar ekspor,” kata Presiden Direktur TMMIN, Warih Andang Tjahjono dalam keterangan persnya.

Selain dalam bentuk CBU, tahun 2017 TMMIN juga telah mengekspor 47.600 unit kendaraan dalam bentuk terurai/Completely Knock Down (CKD)mesin utuh tipe TR berbahan bakar bensin sebesar 123.200 unit dan mesin TR berbahan bakar etanol sebesar 5.700 unit. Sedangkan ekspor mesin tipe NR berbahan bakar bensin mencapai 93.300 unit dan NR berbahan bakar etanol 3.700 unit.

Sementara mengenai prospek 2018, Toyota Indonesia memperkirakan laju pertumbuhan PDB bisa mencapai angka 5,4% atau lebih baik dibandingkan 2017 sebesar 5,2%. Laju inflasi dan nilai tukar diperkirakan juga stabil. Inflasi diperkirakan sekitar 3% – 4% dan nilai tukar rupiah berkisar di angka 13.000 sampai 13.500 Rupiah per Dollar AS.

Kondisi perekonomian global, Bank Dunia memperkirakan, pertumbuhan ekonomi global pada 2018 bisa mencapai 3,1% atau lebih tinggi 0,2% dibandingkan tahun 2017. Sedangkan IMF memperkirakan, tahun 2018 ini laju pertumbuhan global bisa mencapai 3,7% atau lebih tinggi 0,1% dibandingkan tahun lalu.

“Melihat perkembangan indikator perekonomian dalam negeri maupun diluar negeri, TMMIN berharap kinerja 2018 bisa menyamai bahkan lebih baik dibandingkan tahun lalu, baik di pasar dalam negeri maupun ekspor. Kita harapkan hubungan dagang yang baik antara Indonesia dan negara tujuan ekspor juga dapat membantu menjaga volume ekspor kami di tahun ini,” kata Wakil Presiden Direktur TMMIN, Edward Otto Kanter.

RAJU FEBRIAN

Kolom Komentar



latest updates

FEATURE: New Cars in Pebble Beach, New Meets Classic

Nama Pebble Beach Concours d’Elegance tentunya tak asing bagi para pecinta mobil klasik. Para kolektor bermimpi untuk bisa membawa mobil...

Wow! Ini Dia Bocoran Nama dan Harga Wuling SUV

JAKARTA, 19 Desember 2018 – Wuling Motors berencana baru akan meluncurkan Wuling SUV pada tahun depan, yang sampai saat ini belum diumumkan waktu pastinya....

Dian Asmahani, Wuling Memberikan yang Terbaik Untuk Indonesia

WULING MOTORS merupakan brand yang masih sangat muda di Indonesia. Pabrikan asal Cina itu baru masuk di Indonesia pada bulan...

BMW X5 xDrive45e iPerformance, When Efficiency Meets Supremacy

STRATEGI mobil listrik milik BMW memang istimewa.  Saat Anda menginginkan sebuah mobil listrik perkotaan yang canggih, Anda dapat memilih BMW...

Bulan Depan, Generasi Terbaru Mercedes-Benz CLA Lahir

STUTTGART, 19 Desember 2018 – Satu model baru Mercedes-Benz dipastikan akan meluncur pada awal tahun depan, saat berlangsungnya Consumer Electronic...