Beranda Drives Konsumsi BBM New Datsun GO Capai 19 Km/L Berkat Transmisi CVT

Konsumsi BBM New Datsun GO Capai 19 Km/L Berkat Transmisi CVT

JAKARTA, 22 Juni 2018 — Pada musim mudik Lebaran 2018 ini saya memang tidak berencana untuk mudik ke kampung halaman orang tua saya di Yogyakarta, namun saya hanya menyambangi sanak saudara di Jakarta. Selama musim libur ini saya menggunakan New Datsun GO bertransmisi CVT. Lantas bagaimana impresi berkendaranya?

Lengangnya setiap sudut jalan ibu kota Jakarta cukup menyenangkan saya ketika berkeliling ke rumah para saudara. New Datsun GO masih menggunakan mesin yang sama yakni HR12DE dengan kapasitas 1.200 cc. Hanya saja unit yang saya gunakan bertansmisi CVT. Sehingga setiap perpindahan transmisi saya tidak perlu lagi menginjak pedal kopling.

Perlu diketahui juga bahwa mobil ini saya katakan cukup nikmat dan tidak lagi seperti mobil murah yang diperkenalkan pada generasi sebelumnya. Meski saat awal berjalan ia sedikit berat, namun terbilang cukup agresif ketika sudah tengah berjalan. Perpindahan setiap puli transmisinya sangatlah halus dan tidak ada sentakan seperti pada Toyota Agya ataupun Daihatsu Ayla.

Oh ya, karena ia menggunakan final ratio gear yang besar membuat saya tidak terlalu banyak menginjak pedal gas. Mobil dapat coasting dengan mudah di tengah jalan ibu kota yang sepi. Saya hanya butuh sedikit injakan dan momentum yang pas ketika menemukan jalur menanjak.

Perpindahan transmisi yang halus, final gear ratio yang besar dan gerak meluncur mobil di jalur ibu kota membuat saya dapat berjalan dengan rata-rata 25 km/jam dengan konsumsi bahan bakar 19 km/l selama libur lebaran.

Saya juga mencoba menekan tombol ‘sport’ pada tuas transmisinya. Biasa dikenal pada mobil lain adalah ‘O/D (Over Drive)’. Hal ini membuat jarak setiap puli transmisi lebih rapat dan menjadikan angka rpm naik 1000rpm. Kesenangan berkendara menjadi lebih liar karena tertera pada layar instrument cluster tulisan ‘sport’. Mobil sangat nikmat diajak mengebut di jalur tol. Bahkan untuk bermanuver juga lebih mudah.

Setir dengan power steering kini menjadikannya lebih enteng untuk diputar, begitu pun saat ingin bermanuver tajam. Tak hanya itu. Kenikmatannya juga terasa pada sektor suspensi. Setting suspesinya kini terasa lebih rigid bukan keras seperti generasi sebelumnya. Namun untuk bantingan ia lebih lembut dan empuk. Kaki-kaki yang maksimal ini cukup membuat saya pede ketika menikung tajam dengan kecepatan tinggi. Sayangnya lebar velg hanya 5 inci membuat saya sedikit khawatir mobil akan terlempar.

VALDO PRAHARA

Kolom Komentar



latest updates

Carlos Ghosn, Orang Besar Yang Terancam Runtuh

TOKYO, 20 November 2018 – Carlos Ghosn, bukan nama baru di dunia otomotif. Dialah orang yang sukses membangun aliansi pabrikan...

Komunitas BMW E36ID Semangat ke Bimmerfest Meski Mobil Rusak

JAKARTA, 20 November 2018 -- Gelaran kumpul akbar para pecinta BMW di ajang Indonesia Bimmerfest 2018 di Semarang, Jawa Tengah,...

Lamborghini SC18, Pesanan Spesial Divisi Balap

SAN’TAGATA, 20 November 2018 – Sebuah model eksklusif kini hadir dari Lamborghini yang dirancang oleh divisi balap, menggunakan basis Lamborghini...

Kasus Ghosn Bikin Gempar, Saham Renault dan Nissan Terjun Bebas

TOKYO, 20 November 2018 – Penangkapan Chairman Nissan, Carlos Ghosn, oleh pihak berwajib Jepang membuat dampak besar. Saham Renault tempat...

Pemenang Custom Diecast The 5th IDE 2018 Dibuat Skala 1:1

JAKARTA, 20 November 2018 – Pemenang pertama costum diecast pada The 5th Indonesia Diecast Expo (IDE) 2018 diwujudkan menjadi model sebenarnya. Honda Civic Type-R...