Beranda Community TWTW: Milk Tradition at Indy 500

TWTW: Milk Tradition at Indy 500

Hanya di Indianapolis 500, susu memegang peranan penting di victory lane.

INDIANAPOLIS 500 tahun ini mendapat perhatian besar, tak hanya dari penggemar balapan itu tapi juga kalangan lebih luas. Pasalnya pembalap F1 sekaligus penyandang dua juara dunia, Fernando Alonso, ikut berkompetisi di sana. Ia memang tak menang akibat mesinnya yang meledak di tengah balapan. Tapi pada konferensi pers pasca balapan, ia menunjukkan penghormatannya terhadap tradisi lokal dengan meneguk susu dingin.

Ketika balapan lain menggunakan champagne untuk perayaan, para pemenang Indy 500 disuguhkan botol susu dingin setelah dikalungkan rangkaian bunga kemenangan. Hal ini merupakan salah satu alasan kenapa balapan berjarak 500 mil (800 km) tersebut istimewa. Tradisi itu sebenarnya lahir tanpa disengaja.

Berawal pada 1933, Louis Meyer baru saja meraih kemenangan Indy 500 keduanya. Matahari bersinar terik saat ia berada di victory lane. Meyer meminta segelar buttermilk (susu fermentasi) dingin untuk memuaskan dahaganya. Maklum, ibunya selalu mendorongnya untuk minum susu saat hari sedang panas. Tiga tahun kemudian, Meyer kembali mendominasi Indy 500. Kali ini ia menenggak buttermilk dingin dari botol. Kali ini seorang fotografer sebuah surat kabar memotretnya saat Meyer minum sambil mengacungkan tiga jari, jumlah kemenangan yang telah dikantunginya.

Berkat foto itu, seorang pengusaha susu lokal mengambil peluang tersebut dan menyediakan susu bagi pemenang setiap tahun. Rupanya ia menyangka Meyer meminum susu, bukan buttermilk.

Pasca Perang Dunia II, tepatnya 1947, tradisi ini sempat menghilang dan digantikan jug perak berisi air dingin. Jug tersebut disajikan oleh juara Indy 500 tiga kali sekaligus presiden Speedway saat itu, Wilbur Shaw. Tapi pada 1956, beberapa perusahaan susu lokal menjadi sponsor dan penyedia susu sehingga tradisi unik itu hidup kembali, meski bukan tanpa tantangan.

Bobby Unser juga tak minum susu setelah finish pertama di balapan Indy 500 1981 yang kontroversial. Ketika kemenangannya dibatalkan – kemudian diraih kembali setelah melewati persidangan selama 5 bulan dan memakan banyak biaya – otomatis Mario Andretti yang saat itu finish kedua menjadi juaranya dan pembalap keturunan Italia tersebut meminum susu kemenangan keesokan harinya saat sesi foto.

Emerson Fittipaldi juga sempat menolak minum susu ketika menang pada 1993. Ia memilih menenggak jus jeruk untuk mempromosikan perkebunan jeruk miliknya di Brasil. Karena itu, ia dicemooh oleh penonton dan didesak pemilik tim, Roger Penske, untuk menghormati tradisi. Akhirnya Fittipaldi menyerah dan meminum susu dinginnya setelah menang.

Tradisi minum susu dingin bagi pemenangn Indy 500 terus berlangsung sampai sekarang…

MIRAH PERTIWI

Kolom Komentar



latest updates

Bimmerfest 2018 di Semarang, Ada Drag War!

SEMARANG, 19 November 2018 - Indonesia Bimmerfest 2018 dilaksanakan di PRPP Tawangsari, Semarang, Jawa Tengah. Kumpul akbar para pecinta BMW...

Eratkan Silaturrahmi, Suzuki ERCI Tangerang Ajak Keluarga Berkemah

BANDUNG, 19 November 2018 -- Komunitas pengguna mobil Suzuki yang tergabung dalam Ertiga Club Indonesia (ERCI) Tangerang, mempunyai cara tersendiri...

Datsun GO-live Dekatkan Diri dengan Anak Muda di Yogyakarta

YOGYAKARTA, 19 November 2018 – Guna lebih mendekatkan diri dengan konsumen anak muda, Datsun mengadakan pameran spesial dan acara test drive dengan nama...

TEST DRIVE: Bentley Continental GT, The Best a GT Can Be

BENTLEY CONTINENTAL GT generasi pertama diluncurkan pada 2003 di bawah naungan VW-Audi, bukan Rolls-Royce. Inilah produk Bentley pertama yang benar-benar...

Debut Indonesia Modification Expo 2018 Diklaim Raih Transaksi Miliaran Rupiah

JAKARTA, 19 November 2018 -- Indonesia Modification Expo (IMX) 2018, pameran modifikasi dan aftermarket pertama dan terbesar di Indonesia sukses...