Beranda Community Melewati Genangan Air dengan Mobil? Perhatikan 8 Hal Ini

Melewati Genangan Air dengan Mobil? Perhatikan 8 Hal Ini

JAKARTA, 15 Desember 2017 — Hujan deras yang turun beberapa hari terakhir membuat beberapa lokasi Jakarta maupun beberapa wilayah lain tergenang air cukup tinggi. Jika Anda menggunakan mobil bagaimana menghadapinya? Tetap menerjang genangan atau memilih memutar balik?

Pilihan tentu ada di tangan Anda. Jika Anda memutuskan untuk menerjang genangan air tentu harus dipikirkan masak-masak resikonya. Anda mungkin bisa melewati genangan ini, tapi bagaimana dampak air pada kendaraan Anda?

Nah, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum Anda memutuskan “nekat” menerjang genangan air. Apa saja yang harus diperhatikan? Ini beberapa tipsnya:

Perhatikan Ketinggian Air

Semakin tinggi genangan air, artinya semakin besar pula risikonya. Intinya, jangan sampai genangan air yang akan dilalui mendekati atau bahkan lebih tinggi dari lubang masuk udara di mesin. Perhatikan mobil lain, tentukan jalur yang akan Anda ambil. Pilih jalur dengan genangan air paling rendah dan bebas hambatan atau jalanan yang rusak dan berlobang. Karena kecepatan mobil yang konstan memegang peranan penting dalam meminimalkan risiko.

Jaga Jarak

Kecepatan konstan sangat penting saat melewati genangan air. Pastikan mobil di depan memiliki jarak cukup jauh. Bila masih terlalu dekat, tunggu saja sebelum Anda melaju. Jalankan mobil Anda setelah cukup yakin mobil di depan tak akan menghalangi laju mobil Anda.

Putaran Mesin Rendah

Jangan percaya mitos yang bilang saat menerjang banjir putaran mesin harus tinggi supaya mesin tak mudah mati atau untuk melawan air yang masuk lewat knalpot. Aksi ini justru memperbesar daya isap udara dari mesin dan makin memungkinkan air masuk ke dalam mesin. Jalankan mobil dengan putaran rendah di kisaran 1.500-2.000 rpm.

Jangan Setengah Kopling

Lepaskan injakan kopling – jika mobil manual — ketika melewati banjir. Biarkan plat kopling saling menempel erat dan melajukan mobil secara konstan. Terlalu sering menggunakan setengah kopling hanya memperbesar kemungkinan kopling terbakar dan menaikkan putaran mesin. Kedua hal itu akan sangat merugikan di tengah banjir.

Matikan Mesin Segera Saat Darurat

Jika ketinggian air sudah melampaui saluran masuk udara ke mesin atau bahkan kap mesin, langsung matikan mesin Anda segera. Begitu pula ketika terasa ada tanda-tanda mesin kemasukan air dan sudah mbrebet hendak mati. Dengan mematikan mesin lebih awal, Anda akan menghilangkan risiko terjadinya water hammer.

Keringkan Rem

Setelah melewati genangan, piringan rem akan basah dan tahanannya berkurang. Hal ini secara serius berdampak pada penurunan daya pengereman. Hindari langsung menambah kecepatan usai melewati genangan air. Keringkan rem dengan cara menginjak pedal rem sedikit diiringi pedal gas bersamaan. Lakukan ini sekitar 20 detik, lantas cek daya pengereman dengan mengerem normal. Bila belum, injak pedal bersamaan 20 detik lagi. Ulangi terus langkah ini sampai pengereman kembali normal.

Cek Fluida

Banjir yang menyentuh bagian bawah mesin dan girboks bisa membuat air merasuk ke dalam dan bercampur dengan pelumas. Begitu keadaan memungkinkan, segera cek oli mesin, transmisi dan minyak rem. Anda bisa lakukan sendiri atau minta bantuan bengkel. Bila warna oli berubah menjadi muda atau keruh seperti susu, berarti sudah terkontaminasi air. Segera ganti fluida yang terkontaminasi itu.

RAJU FEBRIAN

Kolom Komentar



latest updates

Bimmerfest 2018 di Semarang, Ada Drag War!

SEMARANG, 19 November 2018 - Indonesia Bimmerfest 2018 dilaksanakan di PRPP Tawangsari, Semarang, Jawa Tengah. Kumpul akbar para pecinta BMW...

Eratkan Silaturrahmi, Suzuki ERCI Tangerang Ajak Keluarga Berkemah

BANDUNG, 19 November 2018 -- Komunitas pengguna mobil Suzuki yang tergabung dalam Ertiga Club Indonesia (ERCI) Tangerang, mempunyai cara tersendiri...

Datsun GO-live Dekatkan Diri dengan Anak Muda di Yogyakarta

YOGYAKARTA, 19 November 2018 – Guna lebih mendekatkan diri dengan konsumen anak muda, Datsun mengadakan pameran spesial dan acara test drive dengan nama...

TEST DRIVE: Bentley Continental GT, The Best a GT Can Be

BENTLEY CONTINENTAL GT generasi pertama diluncurkan pada 2003 di bawah naungan VW-Audi, bukan Rolls-Royce. Inilah produk Bentley pertama yang benar-benar...

Debut Indonesia Modification Expo 2018 Diklaim Raih Transaksi Miliaran Rupiah

JAKARTA, 19 November 2018 -- Indonesia Modification Expo (IMX) 2018, pameran modifikasi dan aftermarket pertama dan terbesar di Indonesia sukses...