Beranda Blogs Deteksi Kerusakan Transmisi Otomatis Sejak Dini

Deteksi Kerusakan Transmisi Otomatis Sejak Dini

BERBAGI

JAKARTA, 30 Januari 2017 — Belbagai pengembangan dilakukan oleh para pelaku otomotif untuk memanjakan sang pengguna. Salah satunya adalah teknologi untuk menunjang kenyamanan berkendara yang saat ini terus dikembangkan para produsen mobil. Automatic Transmission (AT) biasa dikenal dalam bahasa Indonesia yaitu transmisi otomatis.

Sistem transmisi otomatis sudah hadir sejak 1904 dibuat oleh Sturtevant bersaudara. Ia membuat mobil bernama Horseless Carriage yang memiliki transmisi otomatis dua percepatan. Seiring berjalannya waktu, teknologi transmisi otomatis pun berkembang mengarah ke yang lebih baik. Salah satunya yang saat ini banyak digunakan oleh pabrikan mobil adalah transmisi CVT (Continous Variable Transmission).

Kelebihan dari transmisi CVT ini seperti hentakan pada saat akselerasi menjadi hilang tidak seperti pada transmisi metik konvensional yang menggunakan planetary gear. Konsumsi BBM juga menjadi lebih hemat. Selain lebih irit, transmisi CVT juga lebih nyaman digunakan saat ini. Hanya saja, perawatan ataupun penggantian transmisi CVT saat terjadi kerusakan lebih mahal dibandingkan transmisi konvensional.

“Satu set transmisi CVT kondisi baru jelas mahal harganya. Tapi sekarang konsumen diuntungkan dengan adanya barang copotan atau bekas pakai mobil dari negara tetangga yang kondisinya masih baik dan harganya lebih bersahabat,” ujar Boby dari Specialis Matik, bengkel spesialis transmisi otomatis di Simatupang, Jakarta Selatan, kepada Carvaganza.

Artinya, bagi Anda yang hendak melakukan pembelian mobkas dengan transmisi CVT tak perlu khawatir. Pasalnya Anda diuntungkan dengan banyaknya pilihan kondisi komponen transmisi. Meski begitu, Anda juga perlu melakukan pengecekan sebelum meminang mobil tersebut.

“Umur komponen transmisi CVT jika dirawat dengan baik hanya memiliki umur hingga 10 tahun. Jika Anda hendak membeli Honda Jazz tahun 2006 dan sampai sekarang belum pernah melakukan penggantian transmisi, perlu Anda estimasikan pengeluaran untuk penggantian transmisi itu,” tukas Boby.

Selain itu Anda juga bisa mendeteksi kerusakan transmisi CVT melalui entakan saat tuas transmisi berpindah posisi dari N ke D, R ke N atau sebaliknya. “Hal ini bisa disebabkan tekanan oli di dalam transmisi CVT berkurang, oleh sebab itu timbul indikasi entakan,” jelas Boby.

Indikasi lainnya yang bisa Anda jumpai adalah adanya getaran yang berlebih saat mobil bergerak dari posisi diam. Untuk masalah ini disebabkan oleh rantai baja CVT yang sudah meruncing, sehingga tidak melekat dengan sempurna ke puli.

Dari semua indikasi yang ada, bisa saja disebabkan oleh umur atau perawatan yang salah. “Tranmisi CVT harus menggunakan oli khusus, jika tidak umur CVT akan kurang dari 10 tahun,” tutup Boby.

VALDO PRAHARA

BERBAGI

Tips

Tips Melakukan Tune-Up a la Pembalap Jalanan Italia

JAKARTA, 4 Juli2017 -- Libur Lebaran 2017 telah berakhir. Waktunya kembali beraktifitas di ibu kota khususnya. Sebelum beraktifitas, tidak ada salahnya...

Gunakan Bahan Ini untuk Menghilangkan Noda Aspal di Mobil Anda

JAKARTA, 28 Mei 2017 - Noda merupakan hal yang paling dibenci oleh semua orang. Bukan hanya noda pada pakaian saja,...

Mau Test Drive Hyundai di IIMS 2017? Ini Tipsnya

JAKARTA, 29 April 2017 -- Test drive menjadi cara ampuh untuk memahami lebih detail terhadap mobil incaran. Anda bisa mengeksplorasi...

INTERVIEW

INTERVIEW: Karen Lim, More Than Meets The Eye

Saat memasuki ruang president director BMW Group Indonesia, Karen Lim menyambut kami dengan potongan rambut baru yang lebih segar. Mukanya...

INTERVIEW: Arie Christopher Setiadharma, Ferrari Family

Pria kelahiran Jakarta ini sangat mencinta mobil. Dari kecil iya sudah menyukai mobil, bahkan sejak SD sudah menggilai majalah-majalah yang...

Stefano Domenicali: Lamborghini Kerahkan SDM dan Jaringan Dealer Sambut Urus

JAKARTA, 7 Maret 2017 – Tinggal satu bulan lagi Lamborghini Urus akan memasuki tahap produksi yaitu pada bulan April depan....

MORE UPDATE

Daya Beli Naik, Bosch Targetkan Pendapatan Rp 1,2 Triliun

JAKARTA, 27 Juli 2017 -- Bosch Indonesia catatkan penjualan hingga Rp 1,2 triliun pada 2016 lalu. Perusahaan penyedia part otomotif,...

Mitsubishi Optimistis Jadi Pemain Terbesar Kedua di Small MPV

JAKARTA, 27 Juli 2017 – Masuknya mobil Small MPV yang baru dari Mitsubishi tentu akan membuat pasar bertambah ramai dan...

Makin Luas, Auto2000 Buka 3 Cabang Baru

JAKARTA, 26 Juli 2017 -- Auto2000 selaku kontributor terbesar penjualan Toyota di Indonesia membuka tiga cabang sekaligus dalam kurun waktu...

Honda Jazz Facelift Tampil dengan Beberapa Penyegaran Baru

JAKARTA, 26 Juli 2017 -- PT Honda Prospect Motor (HPM) agen pemegang merek (APM) mobil Honda di Indonesia resmi meluncurkan...

Bosch Hadirkan Aki Baru di GIIAS 2017

JAKARTA, 26 Juli 2017 -- Bosch Indonesia menyatakan siap memperkenalkan sebuah aki baru bernama SM Hightec Silver AMS di ajang Gaikindo...