Beranda Updates Tenggelam Akibat Ganti Rugi, Perusahaan Airbag Takata Bangkrut

Tenggelam Akibat Ganti Rugi, Perusahaan Airbag Takata Bangkrut

BERBAGI

TOKYO, 29 Juni 2017 – Salah satu perusahaan pengaman dalam mobil yaitu Takata, akhirnya gulung tikar. Perusahaan yang memproduksi airbag tersebut mengalami bangkrut akibat tak kuat menanggung biaya ganti rugi kepada para pengguna produknya.

Ya, sejak tahun 2014 silam airbag Takata mengalami gangguan. Sehingga setiap kendaraan yang menggunakan airbag Takata mendapatkan recall akibat kecacatan produknya. Harian New York Times menghitung terdapat 14 juta kendaraan yang menjalani recall.

Kebangkrutan Takata bisa dibilang sebagai salah satu kebangkrutan terbesar yang ada dalam sejarah. Media asal Jepang, Asia Nikkei, mencatat daftar kreditur Takata mencapai US$ 1,26 miliar atau sekitar JPY 141,2 miliar. Pemerintah Amerika Serikat menjadi kreditur terbesar karena tagihan mereka mencapai JPY 41,5 miliar.

Kemudian tagihan nomor dua terbanyak datang dari Toyota yang mencapai JPY 26,6 miliar. Sedangkan pabrikan lain seperti Honda dan Nissan masih belum bisa mengumumkan biaya yang dikenakan akibat recall airbag produksi Takata.

Eksekutif dan CEO Takata, Shigehisa Takata, meminta maaf dan membukukan kamera saat konferensi pers pengumuman kebangkrutan Takata. Dia meminta maaf atas segala masalah yang sudah disebabkan oleh perusahaan yang dipimpinnya.

Terkait bisnisnya ini, Takata saat ini mencari perlindungan kebangkrutan di perbankan Jepang dan Amerika Serikat. Bahkan mereka bersiap menjual seluruh aset bisnis mereka.

Perusahaan asal Tiongkok, Key Safety Systems (KSS), bisa saja membayar US$ 1,59 miliar untuk seluruh aset Takata. Hanya saja kesepatan ini tentu masih jauh terjadi, mengingat banyaknya tanggungan yang dimiliki Takata. Dipastikan nilai aset Takata akan anjlok.

Namun perlu digaris bawahi KSS tidak ingin membeli anak perusahaan Takata yang memproduksi Ammonium Nitrate setelah kesepakatan terjadi. Namun mereka masih akan tetap menggunakan jasa anak perusahaan tersebut sampai mendapatkan pengganti produsen inflator untuk memenuhi kebutuhan recall jutaan unit mobil.

TITO LISTYADI

subscribe Carvaganza's youtube channel to get the latest car reviews

BERBAGI



Toyota Terbaik dalam Layanan Purna Jual versi JD Power

JAKARTA, 11 Desember 2017 -- Toyota Indonesia kembali dinilai sebagai perusahaan otomotif kendaraan roda empat di Tanah Air dengan pelayanan...

Toyota Avalon 2019 Lakukan Debut di Detroit Auto Show 2018

DETROIT, 11 Desember 2017 – Mobil-mobil bergenre sedan tengah menurun penjualannya tergerus meningkatnya pemintaan akan SUV crossover. Meski demikian sedan...

Ikuti Tren, Jeep Cherokee 2019 akan Gunakan Mesin Hybrid 2.0L

DETROIT, 11 Desember 2017 -- Jeep Cherokee KL, yang pertama kali melakukan debutnya di New York Auto Show 2013, tengah...

Tak Menarik, Mazda Enggan Bangun Mesin Turbo Kecil dan Transmisi CVT

TOKYO, 11 Desember 2017 – Di saat pabrikan lain berlomba-lomba membuat mesin berkapaistas kecil dan turbo serta transmisi CVT, tidak...

Pembalap Toyota Team Indonesia Siap Beradu Cepat di Fuji Speed Way

TOYOTA, 10 Desember 2017 – Dua pembalap Toyota Team Indonesia (TTI), Alinka Hardianti dan Haridarma Manoppo, tampil menawan dan berhasil...