Beranda Updates TMMIN Ditantang Produksi Transmisi Sendiri

TMMIN Ditantang Produksi Transmisi Sendiri

BERBAGI

KARAWANG, 26 Juli 2016 – Hampir semua produk Toyota di Indonesia yang diproduksi oleh PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) sudah menggunakan part lokal. Tak tanggung tanggung, produk yang di produksi mencapai 7 unit seperti Fortuner, Kijang Innova, Yaris, Etios Valco, Vios dan All New Sienta.

Subscribe Now!

Kandungan lokal pada masing masing produk berbeda beda. Untuk Etios Valco sebanyak 60% sudah mengandung part lokal, Vios kandungan part lokalnya mencapai 60%, Yaris kandungan lokalnya mencapai 60%, Fortuner kandungan lokalnya mencapai 75%, Kijang Innova kandungan lokalnya mencapai 85%, sedangkan mobil terbaru Toyota yaitu All-New Sienta kandungan lokalnya mencapai 80%.

Untuk Toyota All New Sienta sendiri kandungan lokalnya sudah mencapai mesin R-NR yang tersemat dibalik bonetnya. Mesin R-NR milik sienta dibuat di pabrik baru TMMIN yang berlokasi di Karawang plant 3. Pabrik mesin milik TMMIN merupakan pabrik advance karena mulai dari proses casting hingga menjadi mesin dilakukan dalam 1 lokasi.

Baca Juga:  Mercedes-Benz SLC 200, Goin’ Wild

Namun sayangnya, transmisi yang digunakan oleh Toyota masih diimpor dari negara lain. Untuk transmisi Manual, Toyota harus mengimpor dari Filipina dan untuk transmisi otomatis dari Jepang. Menteri Perindustrian, Saleh Husin meminta TMMIN untuk memproduksi transmisi juga agar penggunaan komponen di setiap mobil Toyota semakin banyak.

“Satu yang kurang yaitu saya juga mengharapkan agar ke depannya TMMIN bisa memproduksi transmisi. Kedapan transmisi sudah dapat diproduksi transmisi di indonesia,” ujarnya.

Menjawab tantangan tersebut Yui Hastoro, Direktur teknik PT TMMIN, mengatakan rencana pihaknya untuk memproduksi transmisi secara lokal memang sudah ada.

“Kami berusaha memang untuk transmisi ini menjadi sasaran kami untuk dilokalkan dan setiap ada kesempatan dalam hal ini kalau ada top management Toyota datang kami selalu mempresentasikan keuntungan lokalisasi transmisi di Indonesia,” jawab Yui.

Baca Juga:  Lamborghini Huracan Performante, Nurburgring Killer

Untuk memproduksi transmisi, lanjut Yui yang terpenting adalah volumenya dan juga harus memenuhi cost sehingga costnya bisa ditekan.

“Mungkin kalau volumenya bisa besar misalnya transmisi otomatis yang dari Jepang bisa saja kami produksi. Kami terus mengajukan kepada Toyota Jepang untuk selalu memindahkan lokalisasi transmisi di Indonesia,” tutupnya.

TITO LISTYADI

Berita Terkait:
Toyota Targetkan Ekspor All New Sienta Akhir Tahun
Toyota Sienta, Mobil Pertama dengan Kandungan Lokal 80%
Toyota Plant Karawang 2 Resmi Lahirkan The All New Sienta

BERBAGI



Land Rover Sedan? Begini Kira-Kira Tampilannya

RIO DE JAINERO, 21 Oktober 2017 – Di segmen luxury sedan memang ada nama Mercedes S-Class, BMW 7-Series, Audi A8,...

Kia Stinger 2018, Different Animal

ALKISAH Kia Stinger, produk baru dari Kia Motors. Setelah berhasil mencuri perhatian saat versi konsep muncul pertama kali pada Frankfurt...

Ini Cara Menghilangkan Hewan Pengerat di Mobil Anda

JAKARTA, 21 Oktober 2017 - Banyak orang yang merasa heran dengan mobil yang tiba tiba rusak meski di parkir di dalam garasi yang tertutup...

NexDrive Special Promo di Mazda Power Drive 2017

JAKARTA, 20 Oktober 2017 -- NexDrive, TV berlangganan mobil pertama di dunia yang menggunakan teknologi DVB-T2 Diversity ikut meramaikan Mazda...

Makin Sadis, Porsche 718 GTS Cayman dan Boxster

MUENCHEN, 20 Oktober 2017 – Porsche memperkenalkan dua keluarga terbarunya yaitu 718 Boxster GTS dan 718 Cayman GTS. Keduanya menawarkan...