Home EDITOR'S PICKS New Mazda CX-4, The Latest Venture

New Mazda CX-4, The Latest Venture

Mazda dengan cerdik bermain-main dengan bahasa desain yang membuatnya memiliki ciri khas.

SHARE
New Mazda CX-4

Perdebatan menarik sempat kami lakukan sebelum memutuskan untuk menurunkan New Mazda CX-4 sebagai tulisan on the cover majalah Carvaganza edisi bulan Juni. Beberapa rekan bertanya, kenapa harus CX-4? Bukankah mobil ini – setidaknya untuk saat ini – hanya dijual untuk pasar Cina? Bukankah mirip dengan CX-3, CX-5, atau CX-9 yang sudah beredar?

Yang lain punya pendapat berbeda. Mazda CX-4 yang diperkenalkan Mazda Motor Corporation di ajang Beijing Motor Show pada akhir April lalu pantas dibahas. Model ini memiliki beberapa kategori yang kami tetapkan. Saya termasuk yang setuju. Selain itu, ada hal menarik lainnya. Saya melihat kehadiran CX-4 menjadi bukti terkini jika Mazda sukses membuat “satu aura” yang sama bagi produk-produknya. Satu ciri khas yang membuat orang akan dengan gampang mengenali Mazda meski hanya sekelebat.

Mazda CX-4 melengkapi keluarga CX setelah Mazda CX-7 (2007-2012), Mazda CX-9 (sejak 2007), Mazda CX-5 (sejak 2012), dan Mazda CX-3 (sejak 2015). Dari penampilannya, semua akan merujuk jika CX-4 adalah versi produksi dari mobil konsep Koeru yang ditampilkan di Frankfurt Motor Show 2015 lalu. Saat itu, Mazda menyebut Koeru sebagai “langkah terbaru dalam menyambut pesatnya pertumbuhan segmen SUV crossover.”

Kita akan familiar dengan garis desain CX-4 yang terinspirasi dari Koeru. Bahkan bisa dikatakan KODO-style Koeru adalah yang diaplikasikan pada Mazda CX-4. Memang terdapat beberapa perbedaan seperti atap yang lebih tinggi, pintu dengan desain standar, dan desain roda yang tidak semewah konsep. Tapi desain coupe-like dan pilar B dan C yang dihitamkan tetap dipertahankan. Good job, Mazda!

Kemiripan model konsep yang terlihat pada model produksi sudah beberapa kali dilakukan Mazda. Jika Mazda CX-4 mirip dengan Koeru, kita bisa melihat kemiripan antara Mazda2 dengan Hazumi, Mazda CX-5 dengan Minagi, dan Mazda6 dengan Takeri.

Seperti sudah disinggung di atas, Mazda memiliki bahasa desain yang senada sehingga model-modelnya memiliki kemiripan yang menghasilkan ciri khas. Itu juga yang terjadi pada CX-4. Meski merupakan adik Mazda CX-5, namun secara dimensi Mazda CX-4 lebih panjang 78 mm menjadi 4.633 mm. Sedangkan overhang lebih panjang 93 mm dan atap lebih rendah 175 mm menjadi 1.535 mm. Hal itu yang menegaskan bahwa ini adalah model crossover-coupe.

Dari sisi lebar, CX-4 sama dengan CX-5 yaitu 1.840 mm demikian juga jarak sumbu roda (wheelbase) yang memiliki panjang 2.700 mm. Jika boleh membandingkan dengan brand lain, CX-4 dan CX-5 ini ibarat BMW X5 dan X6.

Lantas bagaimana dengan desain? Tampilan depan CX-4 bisa dikatakan mirip CX-3, sang adik yang diperkenalkan tahun lalu, daripada CX-5. Meski ada juga yang menilai CX-4 punya unsur depan seperti sedan Mazda6. Hal ini bisa dilihat dari lampu depan sipit, desain foglamp yang agak miring, dan grille depan besar khas Mazda. Bingkai grille sport dibuat memanjang hingga lampu depan. Lampu depan dan belakang sudah dilengkapi LED yang membuat pencahayaan malam lebih terang.

Dari samping, garnish chrome, menjadikan tampilan CX-4 lebih manis. Bagian belakang, Mazda CX-4 menerima sebagian besar fitur milik Koeru dengan sedikit racikan ulang. Lampu belakang lebih besar, dan strip chrome tebal di antara keduanya. Pipa knalpot tidak lagi terintegrasi ke bumper dan diletakkan lebih rendah. Di bagian lain, tailgate dengan desain halus dibuat lebih rendah, kaca depan lebih tinggi, dan bumper dengan tampilan yang lebih utilitarian.

Sama seperti eksterior, di bagian interior Mazda juga menerapkan bahasa desain yang hampir sama di semua modelnya. CX-4 memiliki kemiripan dengan sedan CX-3, CX-5, sedan Mazda6, bahkan hatchback Mazda2. Tata letak juga hampir sama, dengan layar infotainment di atas ventilasi AC berbentuk persegi panjang dan semua tombol berada di bawah.

Bedanya, layar sentuh di CX-4 adalah unit terpisah berbeda dengan CX-5 yang terintegrasi dalam center stack. Lebih mirip seperti milik Mazda6. Jika dibandingkan dengan CX-3, CX-4 tidak lagi menggunakan handbrake konvensional tapi sudah electronic handbrake seperti yang terpasang pada CX-5.

Di balik kap, Mazda menyediakan dua pilihan mesin bensin empat silinder segaris. Mesin ini memiliki kapasitas 2.0-liter dengan tenaga 156 hp. Mesin lainnya berkapasitas 2.5-liter seperti yang digunakan pada Mazda3, Mazda6 dan CX-5 yang mampu menghasilkan 184 hp. Keduanya sudah mengadopsi teknologi SKYACTIV-G.

Mesin 2.0L dipadupadankan dengan transmisi manual dan otomatis 6-kecepatan serta pilihan drive system all (AWD) atau front wheel drive (FWD). Sedangkan mesin 2.5-liter khusus disematkan transmisi otomatis 6-kecepatan dan all-wheel drive. Untuk membedakan keduanya bisa dilihat dari velg yang digunakan. Mazda CX-4 tipe 2.0L menggunakan ban 225/65 R17 inci dan 2.5L lebih besar 225/55 R19.

Untuk konsumsi bahan bakar, pabrikan asal Jepang itu mengatakan mesin 2.0-liter dengan transmisi manual membutuhkan 6,4 liter bahan bakar untuk 100 km atau sekitar 15,6 km/liter. Unit yang sama dengan transmisi otomatis meminum 6,3 liter per 100 km. Mesin 2.5-liter dengan 6-kecepatan otomatis memiliki konsumsi bahan bakar 7,2 liter untuk setiap 100 km atau sekitar 13.8 km/liter.

Rincian lainnya masih terbatas, Mazda mengatakan CX-4 dilengkapi dengan suspensi MacPherson struts di depan dan multi-link ke belakang, rak dan pinion steering, dan cakram berventilasi depan dan cakram belakang yang solid. Fitur keamanan Mazda CX-4 sudah dilengkapi 6 airbags (front, side dan curtain) dan Mazda’s i-Activsense safety technologies, Advanced Blind Spot Monitoring (ABSM) system dengan Rear Cross Traffic Alert (RCTA) dan Smart City Brake Support (SCBS).

Dengan segala spesifikasi yang dimilikinya, Mazda CX-4 cukup potensial bertarung di segmen crossover yang tengah booming. Sayangnya, untuk saat ini Mazda hanya dijual eksklusif untuk pasar Cina. Padahal, pasar crossover SUV atau SUV compact di Eropa maupun Asia cukup besar. Pemilihan Cina sebagai pasar pertama bukannya tanpa maksud. Cina merupakan pasar terbesar karena memiliki penduduk 1,35 miliar jiwa. Nah, jika sudah diluncurkan, kehadirannya di belahan dunia lain rasanya hanya tinggal menunggu waktu.

SHARE

INTERVIEW

Stefano Domenicali: Lamborghini Kerahkan SDM dan Jaringan Dealer Sambut Urus

JAKARTA, 7 Maret 2017 – Tinggal satu bulan lagi Lamborghini Urus akan memasuki tahap produksi yaitu pada bulan April depan....

Carl Isenbeck: Porsche di Indonesia Punya Trend Positif

JAKARTA, 28 Februari 2017 -- Porsche tak mau ketinggalan bersaing di pasar mobil premium di tanah air. PT Eurokars Artha...

Roelof Lamberts, Mercedes Enthusiasm

KEHADIRAN pria kelahiran Belanda ini di Indonesia sudah hampir dua tahun diawali ketika menjabat sebagai Director of Sales and Marketing...

INTERVIEW: Biswadev Sengupta, Step By Step

Kehadiran mobil Tata di Indonesia tergolong sangat baru. Baru tiga tahun, namun sudah mencatat total angka penjualan lebih dari 3000...

INTERVIEW: Adrian Tirtadjaja and Big Ideas

Penjualan mobil Lexus sepanjang tahun 2016 sampai bulan November di Indonesia telah mencapai angka 1000 unit. Sebuah pencapaian yang tinggi bagi brand mobil premium...

Tips

Hindari Tabrakan, Jaga Jarak Aman Kendaraan Anda

JAKARTA, 18 Maret 2017 - Kecelakaan merupakan sebuah hal yang sangat tak diinginkan oleh siapapun. Hal tersebut bisa saja diantisipasi...

Ini Ciri-Ciri Velg Mobil Bermasalah

JAKARTA, 6 Maret 2017 - Tekanan angin pada ban mobil kerap membuat mobil berjalan tidak stabil. Ternyata hal itu bukan...

Cuci Steam, Amankan Bagi Lapisan Anti Karat Mobil?

JAKARTA, 2 Maret 2017 -- Penggunaan lapisan anti karat pada kendaraan khususnya mobil memang telah banyak diterapkan pabrikan otomotif di Indonesia....

MORE UPDATE

Pertamina Lubricants Siapkan Banyak Kejutan di Tumplek Blek 2017

JAKARTA, 24 Maret 2017 -- PT Pertamina Lubricants kembali menyemarakkan The 18th International OTOBURSA Tumplek Blek 2017 pada 1-2 April 2017...

Mitsubishi Indonesia Lakukan Perubahan Organisasi per 1 April 2017

JAKARTA, 24 Maret 2017 -- Mitsubishi di Indonesia akan segera melakukan perubahan organisasi. PT Krama Yudha Tiga Berlian Motors (KTB)...

Honeywell Tekankan Pentingnya Turbocharged Pada Mobil

JAKARTA, 23 Maret 2017 -- Honeywell (disingkat:HON) hari ini mempertegas komitmen mereka untuk membantu membangun dunia yang berkelanjutan melalui teknologi...

Watch Studio Racing Team Siap Mengikuti Balap ISSOM 2017

JAKARTA, 23 Maret 2017 -- Dunia balap motorsport kembali diramaikan dengan tim balap baru, Watch Studio Racing Team (WSRT) by...

Mitsubishi Indonesia Siapkan Strategi Baru di 2017

JAKARTA, 23 Maret 2017 - PT Mitsubishi Motor Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI) yang merupakan distributor Mitsubishi di Indonesia menargetkan...