Beranda Drives TEST DRIVE: Menjadi Penguasa BMW 740Li Pure Excellence

TEST DRIVE: Menjadi Penguasa BMW 740Li Pure Excellence

BERBAGI

BANDUNG, 1 Februari 2017 – Pada akhir 2015, BMW Indonesia meluncurkan 7 Series yang kemudian diikuti dengan perkenalan 730Li setahun kemudian. Uniknya, varian terakhir itu diproduksi di dalam negeri, di pabrik BMW Indonesia di Sunter, Jakarta. Kini mereka mengadakan media drive selama dua hari (31/1-1/2) yang diadakan di Jawa Barat dengan tagline “Luxurious Journey, The All-New BMW 7 Series”.

Subscribe Now!

Di hari pertama ini, 10 media nasional berangkat dari Jakarta ke Cirebon dan berakhir di Bandung. Berhubung 7 Series merupakan luxury sedan dengan segala fitur premium, maka BMW Indonesia mengemas perjalanan ini sesuai dengan image produk flagship mereka ini.

Jodie O’tania, Vice President of Corporate Communications BMW Group Indonesia, mengatakan, “Melalui kegiatan Luxurious Journey ini, BMW ingin menunjukkan bahwa status ‘Driving Luxury’ter sebut sangat pantas disandang oleh kendaraan BMW Seri 7. Selama kegiatan, peserta akan diajak menikmati tur berkendara sekitar 613 km dengan all-new BMW 740Li Pure Excellence dan all-new BMW 730Li rakitan lokal.”

Baca Juga:  Peugeot 308 GTi 2018, The Sequel

Pada stint pertama, para jurnalis diminta untuk duduk di belakang. Maklum, 7 Series merupakan kendaraan mewah yang fokus pada penumpang. Saya yang mendapatkan unit BMW 740Li Pure Excellence meletakkan tas kecil di kaki dan sama sekali tak merasa sempit. 7 Series yang memiliki long wheelbase memang memberikan ruang penumpang belakang yang lega.

Begitu duduk, saya langsung mengatur posisi kursi yang dikendalikan secara elektrik dan memasang sabuk pengaman. Di hadapan saya terdapat layar monitor 10 inci yang disematkan di belakang headrest kursi depan.

Tapi pusat kendali berasal dari tablet Samsung yang berada di armrest. Tanpa membuang waktu, saya mengaktifkan fitur pijat individual yang memiliki beberapa pilihan. Dari tablet itu pula saya bisa memilih lagu.

Baca Juga:  BMW M240i, The Sportiest in Two

Tak hanya itu, tablet ‘sakti’ tersebut juga memungkinkan penumpang belakang bisa mengatur shades mobil, membuka/tutup panoramic glass roof, menyeting tujuan melalui peta, mengubah ambience light, aroma, dan banyak lagi. Saya merasa bagaikan penguasa mobil, bersama rekan penumpang belakang di sebelah saya tentunya.

Dengan lagu yang mengalun, suhu udara yang sesuai dengan keinginan saya dan pijatan lembut di punggung dan bahu, rasanya sulit untuk tidak tertidur. Lagi pula, saya perlu mengumpulkan energi untuk merasakan performa mobil bertenaga 326 hp dan torsi badak 450 Nm pada stint berikutnya. Bagaimana driving experience-nya? Ikuti berita Carvaganza berikutnya.

MIRAH PERTIWI

BERBAGI



Ini Positif dan Negatif Modifikasi Busi

JAKARTA, 16 Oktober 2017 - Beragam cara dilakukan oleh pemilik kendaraan untuk mendongkrak performa mobil mereka. Sebut saja mengganti part dengan sarat akan naiknya...

Perayaan 3 Tahun ForESCom Indonesia Berlangsung Meriah

JAKARTA, 16 Oktober 2017 – Perayaan ulang tahun ke-3 Ford EcoSport Community (ForESCom) Indonesia berlangsung meriah. Perayaan yang dilangsungkan di...

Begini Tampilan New Toyota Supra

TOKYO, 16 Oktober 2017 – Satu nama besar akan kembali. Setelah 16 tahun keluar dari produksi, Toyota Supra akan kembali...

Volkswagen Polo SUV Mulai Hadir Tahun Depan

MUENCHEN, 16 Oktober 2017 – Meski terlambat, Volkswagen Group bersiap memasuki segmen crossover SUV mulai tahun depan. Menggunakan basis Polo,...

Jaguar XE L Kini Lebih Panjang dan Lapang

BEIJING, 16 Oktober 2017 – Jaguar memfokuskan sedan barunya pada sektor kabin. Jaguar XE L, sedan XE versi long wheelbase,...