Home EDITOR'S PICKS PR Value Pertamina di F1 Belum Termasuk Tayangan di TV

PR Value Pertamina di F1 Belum Termasuk Tayangan di TV

SHARE

JAKARTA, 20 April 2016 – Pada Selasa kemarin (18/4), Carvaganza menurunkan artikel tentang public relations (PR) value dan promotion value yang diperoleh Pertamina lewat kehadiran Rio Haryanto di F1 yang melebihi angka sponsorship. Biaya sponsorship Pertamina, sebagai satu-satunya sponsor dari negara, untuk Rio Haryanto di F1 mencapai 5 juta euro (sekitar Rp 75 milyar), sedangkan PR value dan promotion valueyang diraih dalam tiga race pertama F1 adalah 15 juta euro (sekitar Rp 225 milyar).

Namun, PR value dan promotions value adalah hal yang intangible (yang tak berwujud), bukan sebuah keuntungan yang bisa Anda rasakan secara langsung dan riil. Artinya ketika Anda menjual produk, Anda akan rasakan langsung keuntungannya. PR value dan promotions value tidak seperti itu. Namun di dalam sebuah industri dan korporasi kedua hal ini sangat dibutuhkan untuk membangunawareness yang pada muaranya adalah memberikan dampak positif pada objek yang dipromosikan dan juga terhadap korporasi itu sendiri.

Wianda Pusponegoro, vice president corporate communication Pertamina, mengatakan kepada Carvaganza bahwa Pertamina sudah sejak lama menghitung secara rinci setiap kegiatan yang berkaitan dengan promosi dan PR yang dilakukan perusahaannya. Termasuk sponsorship untuk Rio Haryanto di Formula 1.

“Kami memberikan biaya sponsor kepada Rio sebesar 5 juta euro, yang kalau dikurskan ke rupiah sekitar Rp 75 milyar. Nah, target kami secara promotional dan PR valuenya harus di atas biaya sponsorship itu. Target PR dan promotion value kami dalam kisaran Rp 80 – 85 milyar,” ujar Wianda.

“Cara menghitungnya adalah kami memonitoring artikel dan berita-berita yang berkaitan dengan Pertamina di TV, media cetak dan online dan juga aktivasi yang dilakukan below-the-line. Nah tim kami menghitungnya dengan formula yang kami pakai selama ini. Kami memiliki metoda penghitungannya. Misalnya kalau muncul di TV, durasi TV itu berapa. Rate iklannya berapa kalau brand Pertamina muncul di dalam durasi sekian jika muncul sebagai iklan. Kemudian tayangnya itu pada saat di prime time atau bukan. Nah semua itu dikalkulasi, dari hasil kalkulasi itu ternyata melebihi target kita,” tambah Wianda.

Wianda bahkan menegaskan hitung-hitungan itu belum termasuk kalkulasi setiap logo Pertamina muncul di layar TV yang menayangkan balapan F1. Artinya stasiun TV yang dimaksud di sini adalah yang menayangkan balapan F1 secara langsung selama weekend race.

Seperti kita ketahui, gelaran F1 itu dilaksanakan selama tiga hari setiap akhir pekan, mulai hari Jumat sampai hari Minggu. Hari Jumat biasanya sesi free practice (latihan bebas) 1 dan 2, hari Sabtu free practice ketiga dan sesi kualifikasi dan balapannya baru pada hari Minggu. “Kan di TV F1, muncul logo Pertamina ketika misalnya Pascal Wehrlein dan Rio membalap muncul di tayangan. Itu belum kami hitung.”

Setiap balapan F1 pada hari Minggu ditonton oleh 500 – 600 juta penduduk dunia secara serempak. Dan Formula 1 pada musim 2016 ini terdiri dari 21 putaran, yang diselenggarakan hampir 2 minggu sekali dari Mulai Maret lalu (GP Australia) sampai GP Dubai (bulan November mendatang). Bayangkan berapa milyar penduduk dunia yang melihat F1 setiap tahunnya. Itu baru TV, belum exposure di media cetak, online, games, aktivasi, film, diecast dan lain-lain.

EKA ZULKARNAIN

Berita Terkait:
PR Value Pertamina di F1 Lebihi Angka Sponsorship
SMS Donasi Rio Haryanto jadi Viral

SHARE

INTERVIEW

Stefano Domenicali: Lamborghini Kerahkan SDM dan Jaringan Dealer Sambut Urus

JAKARTA, 7 Maret 2017 – Tinggal satu bulan lagi Lamborghini Urus akan memasuki tahap produksi yaitu pada bulan April depan....

Carl Isenbeck: Porsche di Indonesia Punya Trend Positif

JAKARTA, 28 Februari 2017 -- Porsche tak mau ketinggalan bersaing di pasar mobil premium di tanah air. PT Eurokars Artha...

Roelof Lamberts, Mercedes Enthusiasm

KEHADIRAN pria kelahiran Belanda ini di Indonesia sudah hampir dua tahun diawali ketika menjabat sebagai Director of Sales and Marketing...

INTERVIEW: Biswadev Sengupta, Step By Step

Kehadiran mobil Tata di Indonesia tergolong sangat baru. Baru tiga tahun, namun sudah mencatat total angka penjualan lebih dari 3000...

INTERVIEW: Adrian Tirtadjaja and Big Ideas

Penjualan mobil Lexus sepanjang tahun 2016 sampai bulan November di Indonesia telah mencapai angka 1000 unit. Sebuah pencapaian yang tinggi bagi brand mobil premium...

Tips

Hindari Tabrakan, Jaga Jarak Aman Kendaraan Anda

JAKARTA, 18 Maret 2017 - Kecelakaan merupakan sebuah hal yang sangat tak diinginkan oleh siapapun. Hal tersebut bisa saja diantisipasi...

Ini Ciri-Ciri Velg Mobil Bermasalah

JAKARTA, 6 Maret 2017 - Tekanan angin pada ban mobil kerap membuat mobil berjalan tidak stabil. Ternyata hal itu bukan...

Cuci Steam, Amankan Bagi Lapisan Anti Karat Mobil?

JAKARTA, 2 Maret 2017 -- Penggunaan lapisan anti karat pada kendaraan khususnya mobil memang telah banyak diterapkan pabrikan otomotif di Indonesia....

MORE UPDATE

Renault Scenic 2017, All Over Again

Renault Scenic boleh saja laku keras dalam 20 tahun terakhir di pasar global. Tapi belakangan ini trend mobil bergeser, penjualan...

Tovility Resmikan Chapter Depok

JAKARTA, 25 Maret 2017 - Para pengguna mobil Toyota Vios dan Toyota Limo yang tergabung dalam Toyota Vios Limo Community...

Eiichi Koito Jabat Presiden Direktur Baru Nissan Motor Indonesia

JAKARTA, 25 Maret 2017 - Pergantian pimpinan dilakukan PT Nissan Motor Indonesia (NMI). Setelah genap satu tahun Nissan dipimpin oleh...

The 1st Indonesia Autovaganza Bakal Dibanjiri Kegiatan Seru

JAKARTA, 25 Maret 2017 – Festival bernuansa otomotif “1st Indonesia Autovaganza” akan meramaikan akhir pekan para pecinta otomotif dan keluarga....

Blue Bird Group Luncurkan 4 Oli Mesin Baru

JAKARTA, 24 Maret 2017 -- Blue Bird melalui PT Pusaka Bersatu group menghadirkan oli mesin baru untuk menjawab tantangan berkendara...