Home EDITOR'S PICKS Finish di GP Cina Menjadi Mileage Baru Bagi Rio Haryanto

Finish di GP Cina Menjadi Mileage Baru Bagi Rio Haryanto

SHARE

JAKARTA, 18 April 2016 — Rio Haryanto mencatat finis untuk kedua kalinya di Formula 1 setelah menyelesaikan balapan Grand Prix Cina di Sirkuit International Shanghai pada hari Minggu (17/4) kemarin. Dengan berhasilnya Rio menyelesaikan balapan, berarti selama musim berjalan di F1 2016 ini, Ia telah mengumpulkan jarak balapan 719,364 km.

Namun, tentunya jika digabungkan dengan jarak tes pra musim, free practice dan kualifikasi, Rio Haryanto mengantungi sekitar 2000-an km. Semakin tingginya jam terbang Rio, menandakan bahwa pembalap asal Indonesia tersebut menambah pundi-pundi mileage yang ia kumpulkan. Dan mileage sangat penting bagi Rio pada balapan-balapan pertamanya.

Rio Haryanto finis di posisi ke-21 pada balapan di Cina dengan selisih 1 lap dengan sang juara Nico Rosberg dari tim Mercedes. Rio memulai balapan dari posisi start 21, di atas rekan satu timnya Pascal Wehrlein dan Lewis Hamilton. Pascal tidak mencatat waktu di sesi kualifikasi hari Sabtu (16/4) karena mobilnya menghantam tembok setelah kehilangan kendali ketika melewati genangan air di trek sehabis trek lurus di depan pitlane. Sedangkan Lewis gagal mencatat waktu di Q1 karena mengalami kendala pada ERS sehingga harus start dari posisi paling belakang dan ia juga terkenal penalti.

Ketika lima lampu merah padam, Nico Rosberg sebagai pole sitter, disusul Daniel Ricciardo dan Kimi Raikkonen melesat menyambut Tikungan Ke-1 ke kanan lantas kontur menurun kemudian Tikungan ke-2 ke kiri. Duo Ferrari, Sebastian Vettel dan Kimi bertabrakan di Tikungan 1 ketika sedang berduel posisi  dan secara mendadak pembalap Red Bull Daniel Kvyat masuk sehingga ruang menjadi terlalu sempit. Vettel akhirnya menabrak Kimi. Nosenya patah.

Rio di P21 harus berebut posisi dengan Wehrlein dan Lewis Hamilton. Dengan ban soft, Rio masuk Tikungan 1 dengan posisi berdampingan dengan Wehrlein, Lewis merangsek ke depan. Tak lama kemudian, Safety Car diumumkan masuk karena debris tabrakan menganggu jalannya balapan. Delapan pembalap pengguna ban soft masuk pit, tak termasuk Rio dan Pascal.

Rio sempat berada di posisi ke delapan ketika para pembalap di depannya masuk pit. Namun ketika lampu hijau menyala, posisinya melorot. Begitu juga dengan Wehrlein, posisinya terus merosot. Rio masuk pit pertama kali pada lap 18 dengan total waktu 23,183 detik, atau 3 lap setelah Pascal (di lap 15). Dengan ban soft, Rio rejoin kembali di posisi ke-15. Pitstop keduanya di 27 untuk mengganti dengan ban soft dan pitstop ketiga di lap 40 dan mengganti dengan ban medium.

Rio akhirnya finis di P21 dalam balapan penuh drama, sekaligus merupakan finis balapnya yang kedua setelah Bahrain. Namun perlu dicatat Rio mencatat waktu terkencang ke-11 di speed trap dengan kecepatan 342,3 km. Ini menandakan bahwa Rio memiliki pace yang cukup menjanjikan di dalam balapan, namun tentu saja kecepatan di speed trap tidak menjamin akumulasi kecepatan sepanjang balapan akan baik.

EKA ZULKARNAIN

Berikta Terkait:
Rosberg Catat Hattrik, Rio Haryanto Finish ke-21
Rosberg Makin Mantap di Klasemen F1 Usai Menangi GP Cina

SHARE

Tips

Gunakan Bahan Ini untuk Menghilangkan Noda Aspal di Mobil Anda

JAKARTA, 28 Mei 2017 - Noda merupakan hal yang paling dibenci oleh semua orang. Bukan hanya noda pada pakaian saja,...

Mau Test Drive Hyundai di IIMS 2017? Ini Tipsnya

JAKARTA, 29 April 2017 -- Test drive menjadi cara ampuh untuk memahami lebih detail terhadap mobil incaran. Anda bisa mengeksplorasi...

Perhatikan Hal Ini Jika Mau Beli Mobil Seken

JAKARTA, 25 April 2017 – Membeli mobil bekas atau mobil seken, bisa jadi alternatif bagi calon konsumen yang membutuhkan kendaraan...

INTERVIEW

INTERVIEW: Arie Christopher Setiadharma, Ferrari Family

Pria kelahiran Jakarta ini sangat mencinta mobil. Dari kecil iya sudah menyukai mobil, bahkan sejak SD sudah menggilai majalah-majalah yang...

Stefano Domenicali: Lamborghini Kerahkan SDM dan Jaringan Dealer Sambut Urus

JAKARTA, 7 Maret 2017 – Tinggal satu bulan lagi Lamborghini Urus akan memasuki tahap produksi yaitu pada bulan April depan....

Carl Isenbeck: Porsche di Indonesia Punya Trend Positif

JAKARTA, 28 Februari 2017 -- Porsche tak mau ketinggalan bersaing di pasar mobil premium di tanah air. PT Eurokars Artha...

MORE UPDATE

Segudang Keuntungan di Mazda Lebaran Program 2017

JAKARTA, 29 Mei 2017 -- Menyambut bulan suci Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri 1438 H, PT Eurokars Motor Indonesia...

Jaguar XE SV Project 8, Paling Dahsyat yang Pernah Dibangun Jag

LONDON, 29 Mei 2017 – Divisi Special Vehicle Operation (SVO) Jaguar Land Rover mengumumkan apa yang mereka sebut sebagai mobil...

Volkswagen Golf 2017, The Playmaker Returns

Volkswagen Golf merupakan hatchback atau bahkan kendaraan paling sukses di dunia sejak diperkenalkan pertama kali pada 1974. Pasalnya lebih dari...

Ini Mobil Termahal di Dunia, Dibanderol Rp 160 Miliar

LAKE COMO, 29 Mei 2017 – Rekor mobil baru termahal yang pernah dibuat di muka bumi ini pecah. Bukan lagi...

Porsche Digital, Inc. Buka di Silicon Valley

STUTTGART, 29 Mei 2017 -- Porsche mengambil penting dalam kampanye digitalisasi. Pabrikan asal Jerman itu membuka lokasi baru di Santa...